Kamis, 23 Desember 2010

ISI HATI

“ Hana, udah tau belum ? “ Gisela tiba – tiba menanyaiku. “ tau apa ? “ “ si Orgi sama Jessy bener – bener udah putus ! “ “ Apa ?? “ aku kaget dan terdiam untuk sesaat. Putus ???, aku susah mempercayainya. Memang benar, mereka sering menjadi “ tontonan gratis “ tiap kali mereka beradu mulut. Itu bukan lagi hal baru bagiku. Tapi, putus ?? kenapa ??. Bukannya mereka saling menyayangi ? aku nggak ngerti apa yang mereka pikirin….. “ Hana !! sst !! Hana !! “, Nila memanggilku pelan karena pak Doni memperhatikanku. Aku terbangun dari lamunanku. Duh…. Mereka yang putus, kok aku yang bingung??. Tapi, tunggu… Benarkah mereka putus ?? 100% ?. Hal beginian sering terdengar olehku. Tapi toh akhirnya balikan lagi…. agh !! masa bodoh mikirin masalah mereka. KRIIIIIING……KRIIIIIING……… Akhirnya bel pulang sekolah berdering. Entah mengapa rasanya hari ini, waktu berjalan cepat. Oh !! itu…. Jessy, sedang duduk – dukuk di lobby depan sekolah. Dan Orgi ?? pulang sendiri ?? kok…..??, aku harus memastikan kebenarannya. “ lhoo, Jessy ! kok nggak pulang bareng Orgi ? “ aku mendatanginya dan menyapanya seperti biasa. Jessy yang cuek menjawab, “ nggak lah ! toh aku udah putus sama temenmu itu ! “. Aku tidak kaget melihat sikapnya yang cuek, juga tak heran dengan ucapannya yang pedas. Karena, memang begitulah dia. Yang aku herankan adalah Orgi. Bukankah dia sangat menyayangi Jessy ?? Bahkan, tiap kali mereka adu mulut, slalu Orgi yang minta maaf duluan. Ada apa sama Orgi ??. Yang aku tahu sekarang, mereka bener – bener udah putus. Bahkan di sekolahpun, mereka enggan bertegur sapa. Sesampainya di rumah, aku segera berbaring di atas ranjang. Selama perjalananku hingga sampai di rumah, yang aku pikirkan adalah perasaan Orgi. Orgi pasti sedih banget. “ aku harus memastikan keadaannya ! “ batinku. Akupun segera bangun dan meraih hapeku. Belum sempat aku mengetikkan sms, ada sms masuk, “ Na, ntar sabtu ada waktu ?? Anak – anak mau ke SMP. Kamu ikut gak ? “ Sms dari Orgi !! Sepertinya dia baik – baik saja…. Aku segera membalas smsnya, “ aku gak pasti bisa ikut, Gi ! nanti ya, aku hubungin lagi. “ message send. “ Oh ! ya udah ! Jangan lupa kabarin ya ! “, balasnya. “ Oke…. “ Tak bisa kupungkiri, aku mengawatirkan dirinya… aku pun menambahkan isi smsku, “ Oke… Orgi … kamu nggak kenapa – kenapa toh ? “ message send. “ kenapa – kenapa apa ? gak kenapa – kenapa kok. Emang kenapa, Na ?? “ Sepertinya, Orgi tak paham maksud smsku. Aku jadi sungkan untuk menanyainya lebih lanjut. “ Oh, nggak apa – apa kok, Gi…. “ Sms kita berhenti sampai di sini. Aku masih mengkwatirkan perasaannya. Tapi apa yang bisa kuperbuat ? selain menunggu Orgi yang cerita duluan. Sebenernya, aku dan Orgi adalah teman sejak SMP. Dia adalah sosok teman yang menyenangkan. Bahkan sebegitu menyenangkannya hingga suatu hari, jantungku berdebar kencang ketika melihatnya. Perasaan suka muncul tiba – tiba, aku pun tak mampu memungkirinya. Perasaan itu aku simpan di dalam hatiku rapat – rapat. Tak seorangpun yang tahu isi hatiku. Memang ada kelebihan yang sangat baik untuk ku, aku bisa lebih dekat sama dia tanpa rasa canggung. Aku senang dapat melihatnya setiap hari di sekolah. Hari – hari ku menjadi berwarna karna kehadirannya. Tak jarang, jantungku berdegup kencang setiap kali aku memperhatikannya Aku menyukainya. Aku lebih senang lagi ketika aku tahu, aku akan satu sekolah lagi dengannya di SMA ini. Aku senang sekali bisa bertemu lagi dengannya. Namun, perasaanku itu harus ku hilangkan ketika Orgi menyatakan cintanya pada teman sekelasku di kelas X, Jessy. Mereka sangat serasi, Jessy juga berwajah cantik. Aku senang Orgi bisa mendapatkan cewek yang dia dambakan. Walaupun, hatiku terasa perih menerima keadaan itu. Sejak saat itu juga, aku mulai melepaskan perasaanku terhadap Orgi, karena aku tahu, dia tak akan mungkin menjadi milikku. Namun, hingga kini, aku masih dapat merasakan kesenangan ketika bertemu dengannya di sekolah. Keesokan harinya di sekolah, aku menceritakan hal itu pada temanku, Nila. “ menurutku, Hana perlu menghiburnya. “ “ gimana caranya ? “ “ Hana udah coba sms dia ? “ “ udah, tp aku gak tanya soal ini, “ “ nyapa kalau ketemu ? “ “ jarang…..” “ Hana…… Nila tahu Hana sayang sama Orgi, bener kan ? “ “ aku….” “ udah. Jangan dipungkiri. Hana perlu memberikan semangat ! Nila liat, Orgi lesu dan lemah lho akhir – akhir ini. “ “…..” “ Hana nggak mau kan, Orgi kenapa – kenapa ? wajar kok, Hana tanya kabarnya. Toh ! Kalian kan temen SMP ! lagipula, Orgi gak akan cuek kalau Hana tanya baik – baik, yak kan ? “ “ ya, juga……” “ nah, coba deh ! Hana sms dia…” “ oke deh… “ jawabku lemas. Aku tak berharap banyak. Ya !! aku kan temannya, sebagai teman, aku harus menolongnya dan tetap memberinya semangat. Aku pun memberanikan diri menyapanya ketika bertemu Orgi di lorong sekolah. “ Hai, Gi !! “ aku menyapanya dan memberikan senyum yang agak kaku. Oh !! Orgi membalas senyumku !! walaupun hanya senyuman kecil, namun aku tahu, dia masih baik – baik saja. “ Hana ! “ ketika aku sudah melewatinya, Orgi menghentikan langkahku. “ ya ? “ aku menoleh. Oh !! Orgi masih tersenyum !! “ kenapa, Gi ?? ada yang nempel ya , di wajahku ? “ “ emang !! habis makan donat ya ? “ “ kok tau ?!! “ “ cemoot tuh !! Hahahahaha “ Orgi terbahak – bahak. Ya, ampun malunya…. Aku segera mengelap mulutku dan beranjak sambil menutup mulutku dengan tangan. Aku pamit sama Orgi. “ Gi ! aku ke kelas duluan ya ! “ Sebenernya, aku tak langsung ke kelas, aku langsung menuju toilet. “ Duh……malu banget !! kenapa pas udah penuh keberanian nyapa Orgi, eh ! malah kecemotan donat. Huuh…… Tapi… di pikir – pikir, hasilnya berlipat lo !! Orgi mau balas sapaan ku, bahkan tertawa terbahak – bahak di hadapanku. Happy deh !!! ^ - ^ Aku segera menceritakannya pada Nila. Nila pun ikut terbahak – bahak mendengar ceritaku. “ Hana, Hana….. kamu lucu deh ! Tapi hana kamu mending minum dulu deh.. “ “ minum ? apa hubungannya ? “ “ cemotnya emang udah hilang ! tapi, tuh !! pada cantol di gigi coklatnya ! hahahahaha…..” Nila bener – bener keterlaluan ! Dia bahkan terbahak – bahak sampai ngeluarin air mata. “ Duuh !! malunya !! batinku. “ gimana ntar kalau ketemu Orgi ?! “ Donat kantin sekolah benar – benar malaikatku !! Orgi tak hanya membalas sapaanku, Dia bahkan meng – sms aku !! kaget banget deh !! Padahal, ketika dia masih jalan sama Jessy, Dia tersenyum padaku pun tak bisa. Dia takut Jessy marah. Ya ampun, demi Jessy sampai sebegitunya !!. “ Hana… gak makan donat lagi ? hahaha ! “ Orgi menjahiliku. Entah kenapa, aku merasa senang walau dia menjahiliku. “ Aduh ! Gi ! jangan diingatin lagi, aku malu ! ” “udah kumur – kumur belum tuh !! Kan tadi pada nyantol di gigi ? hahahahah….” “ ya ampun ! Gi, cukup deh ! aku bener – bener malu.. Lain kali aku bakal sikat gigi dulu sebelum ketemu kamu. “ “ hahaha… gak apa- apa kok! Santai aja… manis kok ! “ “ oh.. oh… ada yang ketinggalan ! manis dengan gigi hitammu yang baru! Hahahahahah…..” Aku tersenyum bahagia membaca kata – kata Orgi. Heeeee…. Heeeeee Keesokan paginya, Sabtu… Aku pergi ke SMP untuk bertemu guru, teman – teman dan, pastinya Orgi juga !!. “ Hana ! “ Orgi menyapaku ketika bertemu di depan gerbang SMP. Waw !! kemajuan pesat lo !! Orgi kembali ceria dengan senyum cerah di wajahnya. Dia bahkan menyapaku duluan ! “ kemarin, makasih ya ! “ kata Orgi sambil berlalu. Aku menoleh padanya, dan berjalan mengikutinya di belakangnya. “ makasih apa, Gi ?? “ “ ya makasih aja…. DONAT !! “ “ DONAT ?? apaan ?? “ “ panggilan baru buat kamu, hahahahah “ Orgi lari. “ heiii…” aku pun mengejarnya. Kami berdua kejar – kejaran di lapangan sekolah. Aku senang keadaan ini, walau tak untuk selamanya, setidaknya aku menjadi teman yang baik untuk Orgi. “ Orgi, aku senang punya teman sepertimu. “ aku memberanikan diri menyatakan isi hatiku. “ aku juga…” Orgi membalasku, sambil tersenyum. Ternyata memang benar, hati kita akan merasa damai saat kita menyatakan isi hati kita, Jangan takut akan resiko yang akan kita dapat setelahnya. Nah !! mulai sekarang, jangan lagi memendam perasaan terlalu lama. Nyatakanlah agar orang di sekitarmu, bisa tahu isi hatimu !!. The end

TITIK TERANG PENANTIAN RINA



“ Eh, katanya Ergi udah jadian sama Ana lho ! “. Tidak sengaja Rina mendengar percakapan tiga orang teman sekelasnya di taman sekolah.
Dada Rina terasa sesak seketika. Dengan lunglai Rina berjalan menuju kelasnya.

Ternyata kelas Rina tak kalah hebohnya ketika mendengar Ergi berpacaran dengan Ana. Hanya dua orang yang tak bergeming akan berita itu. Angga dan Rima, sahabat Rina.
“ Rin, kok baru datang ? “ Tanya Angga.
“ iya… tadi pagi bangunnya agak telat, abis tadi malem kerjain tugas.” Jawab Rina dengan suara yang agak sesak.
“ kamu habis nangis ya ? “ todong Rima. Dengan seksama Angga ikut memperhatikan Rina.
“ Ya…bener, Rina habis nangis, karma matanya terlihat seperti bola golf, dan hidungnya juga merah.
Rina hanya tersenyum. Ia menarik napas panjang – panjang untuk mengurangi rasa sakit yang bersarang dalam hatinya.

“ lupain aja si Ergi….. masih banyak cowok ! “
“ dia gak pantes buat kamu, dia cuma bisa buat kamu nangis.
“ tidak ada seorang lelakipun yang layak mendapatkan air matamu. Lelaki yang layak mendapatkannya tidak akan pernah membuatmu menangis. “ ucap Rima agak emosi.

Jam istirahat tiba, Rina dan Rima berjalan menuju kantin.

“ Ma, aku sayang sama Dia, “ Rima memandang Rina dengan tatapan bingung.
“ maksud kamu apa ? “ Tanya Rima dengan wajah kaget.
“ iya aku sayang sama Ergi, “ jawab Rina.
Sejak SMP kita udah satu sekolah. Bahkan sekelas sampai kita lulus SMP.
Rima mencoba untuk memahami apa yang barusan di ucapkan oleh sahabatnya ini. Untuk beberapa menit mereka diam dengan pikiran masing – masing, sampai Rima memulai bersuara.
“ Terus kamu da bilang perasaan kamu ke Ergi ? “ tanya Rima dengan suara yang semakin tegas.
“ aku belum bilang perasaanku. Aku takut, ma.
Di satu sisi aku ingin bilang, tapi di sisi lain aku takut pertemanan ini rusak.
“ kenapa kamu mesti takut, Rin ? “ ujar Rima.
Kalau kamu memang sayang, cinta sama dia, kamu mesti bilang sama dia. Jadi dia bisa tahu perasaan kamu. Kamu juga gak bakal tersiksa kayak gini.
“ aku takut dia marah ! “ jawab Rina dengan lemas.
“ Rin, terkadang kejujuran itu manyakitkan. Tapi dengan kejujuran kita bisa dapat jawaban dari semua keraguan kita. ! “ Ucap Rima, memberi kekuatan untuk sahabatnya.

Memori Rina secara refleks kembali mengingat masa – masa tiga tahun lalu bersama Ergi. Menghabiskan waktu bersama – sama, meninggalkan banyak kenangan di hati Rina. Ergi adalah sosok yang menarik perhatiannya, sosok yang tak terlupakan hingga saat ini.

Sekilas pandangan Rina tertuju pada satu pemandangan. Pemandangan yang sebenarnya tak ingin dia lihat. Ergi melintas di koridor depan kelasnya bersama Ana, pacarnya.

Dan tanpa ia bisa bendung lagi, air mata yang sejak tadi ditahannya akhirnya mengalir juga. Angga dan Rima yang melihat sahabatnya langsung menghela napasnya, hampir bersamaan. Mereka bisa merasakan apa yang Rina rasakan. Sakit, sedih, kecewa, marah, semua rasa itu jadi satu di hatinya.

Pulang sekolah

Angga mengajak Rina ke sebuah cafe dekat sekolah.

“ Rin, kamu suka es krim kan ? “ tanya Angga.
Rina hanya mengangguk, saat ini dia sedang tidak mood untuk berbicara.
“ kamu tau Rin, apa alasan aku ngajak kamu ke sini ? “ ujar Angga setelah dia kembali dari memesan es krim.
Rina mengeleng pelan.
“ memangnya kenapa ? “ tanya Rina langsung.
“ lupakan Ergi, Rin, “ katanya.
“ lupain dia, cowok kayak gitu nggak cocok buat kamu ! “ tambahnya.
Suara Angga terdengar agak emosi.
“ tiga tahun itu bukan waktu yang sebentar, Ngga ! ” ujar Rina.
“ ya…. tiga tahun lebih bersama Ergi bukanlah waktu yang singkat, “ ucap Rina dengan suara pelan.
“ aku pengen banget ngelupain Ergi, Ngga ! tapi aku nggak bisa. Semakin aku berusaha buat ngelupain dia, aku makin ingat apa yang dulu aku pernah lalui bersama saat SMP.
“ sudahlah ! Ngga, aku nggak mau ngomongin masalah itu di sini, “ tegas Rina.
“ oce… aku nggak akan ngomong masalah itu lagi, “ kata Angga sambil mengangguk.
“ tapi aku punya pertanyaan buat kamu, “ tambah Angga.
Angga terlihat agak gugup dan membuat Rina bingung.
“ ada apa sih ? “ tanya Rina.
Dari nada bicaranya terlihat kalau Rina sangat penasaran. Angga menarik napas panjang sebelum akhirnya ia berkata,
“ boleh nggak aku gantikan posisi Ergi di hati kamu ? “ dan kalimat itu sontak membuat Rina menjatuhkan es krim dan jatuh mengenai baju Angga.
“ aduh, maaf Ngga, aku gak sengaja ! “ ucap Rina sambil membersihkan seragam Angga yang ternoda olehnya.
“ udah Rin, nggak apa – apa, gimana aku serius sama ucapanku tadi, aku nunggu jawaban kamu. “ ucapan Angga membuat Rina berhenti membersihkan baju Angga.
Rina duduk sambil terdiam untuk beberapa saat. Ia masih tak percaya dengan apa yang di ungkapkan Angga tadi.
“ tapi, Ngga….” ucap Rina terbata – bata, ia masih sangat bingung.
“ aku tahu kalau aku nggak sesempurnah Ergi, tapi aku sayang sama kamu Rin, sejak pertama masuk SMA. “ jelas Angga.
“ sejak pertama masuk SMA ? “ tanya ulang Rina.
Angga tersenyum sambil mengangguk.
“ waktu itu aku liat kamu saat upacara, dan saat itu aku langsung suka, “ jawab Angga seraya mengenang kejadian dua tahun lalu.
Rina tidak dapat mempercayainya, “ dua tahun “. Dua tahun lamanya Angga memendam perasaannya.
“ gimana Rin ? “ tanya Angga sekali lagi.
Rina menghembuskan napasnya secara perlahan.
“ makasih Angga, kalau kamu suka sama aku. Tapi aku masih belum tahu gimana perasaan aku. Aku masih bimbang Ngga, “ jawab Rina.
“ kamu masih sayang sama Ergi ? “ Angga memastikan perasaan Rina.
Rina mengangkat bahunya.
“ nggak tahu deh Ngga. Aku juga nggak ngerti. “
“ ok… aku ngerti Rin, tapi…. Aku boleh kan nunggu kamu sampai perasaan kamu sudah tenang ? “ pinta Angga.
Rina terpana mendengar ucapan Angga.
“ aku bersedia nunggu kamu, sampai kamu bisa lupain Ergi. “
“ aku bakal nunggu kamu sampai kamu bisa buka hati buat aku. “ ucap Angga sambil tersenyum manis.

Tiba – tiba dada Rina terasa hangat mendengar ucapan Angga. Rina tersenyum mendengar ucapan Angga.
Untuk beberapa menit mereka diam dengan pikiran masing – masing sampai,

“ woi…… kumpul nggak ngajak – ngajak aku ya ! “ Rina dan Angga sontak kaget mendengar teriakan cempreng yang sudah akrab di telinga mereka.
Rima langsung menoleh ke arah Rina.
“ eh, ngomong – ngomong ada yang aneh ni. Wajah Rina ceriah banget, nggak kayak biasanya, wah….. ada apa nih ? “ tanya Rima dengan tatapan tajam ke arah Rina dan Angga. Dan dengan kompak mereka berdua menjawab,
“ nggak ada apa – apa ! “
Rima makin curiga, apalagi melihat wajah kedua sahabatnya yang memerah.
“ ehem – ehem, kayaknya bentar lagi aku bakal dapet teraktiran nih ! Asyik…“ gumam Rima. Dan itu membuat Rina menunduk malu.
Namun walaupun begitu Rina merasa bahagia hari ini. Rina juga yakin hari – hari di depannya pasti kan lebih menyenangkan. “ hmm… punya sahabat yang baik dan punya seseorang yang dengan tulus menyayangi kita. Apalagi coba yang kurang dalam hidup ini….., ketimbang mengharap sesuatu yang tak pasti !
Aku mulai tahu jawaban atas penantian panjangku selama ini, untuk satu orang “ Ergi “.

The end

Rabu, 15 Desember 2010

Biola untuk Reva


Pagi kembali menyambut, saat mentari masih bersembunyi malu di balik bukit tampak seorang gadis berambut panjang duduk di atas hijaunya padang rumput. Nama gadis itu adalah Reva, seorang gadis dengan seribu pesona yang ada padanya. Selain cantik Reva memiliki prestasi yang sangat membanggakan di sekolahnya. Dan satu hal lagi, Reva mempunyai suatu kegemaran yaitu memainkan biola. Di tengah segar udara pagi Reva dengan lembut memainkan biola di tangannya. Maka terdengarlah alunan merdu mengiringi kicau burung yang terbang dengan riangnya menyambut hari. Di saat Reva sedang asyik dengan biolanya, tiba-tiba terdengar seoarang lelaki memanggil namanya dari dalam rumah.
“Reva, dimana kamu?” teriak ayah Reva dari dalam rumah.
Mendengar panggilan itu Reva langsung menghentikan permainan biolanya dan menyembunyikannya di balik semak. Setelah menyembunyikan biola kesayangannya itu ia langsung berlari menuju rumah.
“Ya Ayah ! Reva disini,“ jawab Reva dengan nafas terengah – engah.
“Dari mana saja kamu, bukankah kau seharusnya sudah harus bersiap untuk ke sekolah?” tanya ayah Reva dengan tegas.
“Reva habis dari …………” belum sempat melanjutkan kalimatnya ayah Reva sudah memotongnya.
“Bermain dengan benda tak berguna itu lagi? “ bentakan ayahnya membuat Reva hanya menundukkan kepalanya dan meneteskan air mata.
“Mengapa kamu selalu menghabiskan waktumu bersama barang rongsokan itu, bukankah lebih baik untukmu untuk belajar lebih keras supaya kelak kamu bisa menjadi dokter seperti ibumu dulu!“ bentak ayah Reva padanya. Ayah Reva sangat membenci biola karena ibu Reva meninggal saat pergi membelikan biola untuk Reva.
“Benda itu punya nama, Yah. Benda itu pula yang membuatku tetap merasa hidup. Dan satu lagi, Ibu sudah meninggal dan aku tidak bisa menjadi dirinya. Aku punya jalan sendiri,“ kata-kata tersebut muncul begitu saja dari bibir Reva.
“Terserah, Ayah tidak mau lagi mendengarmu memainkan benda itu. “
Tanpa mengucap sepatah kata pun Reva langsung berlari menuju kamarnya dengan air mata yang mengalir di kedua pipinya.
Setelah itu Reva berangkat ke sekolahnya. Dengan perasaan sedih dia melangkahkan kakinya menyusuri jalan kecil dengan pohon-pohon yang berjajar di kanan kirinya itu. Saat Reva berjalan sendiri tiba–tiba seorang pria menghampirinya.
“Selamat pagi Nona manis, bagaimana kabarmu hari ini?” sapa pria tampan yang bernama Andi itu. Andi adalah kekasih Reva yang selalu mendampingi Reva di saat senang maupun sedih. Namun ayah Reva tidak menyetujui hubungan mereka karena Andi adalah anak yatim piatu.
Mendengar perkataan kekasihnya Reva tidak mengucap sepatah kata pun. Namun air matalah yang keluar menyambut sapaan kekasihnya itu yang membuat Andi merasa kebingungan.
“Apa yang telah terjadi padamu Reva?“ tanya Andi cemas.
“Aku tidak kuat Andi, aku tak sanggup menjalani semua ini,“ ucap Reva.
“Tenanglah Reva, aku akan selalu ada untukmu. Kau bisa menceritakan semuanya kepadaku,“ kata Andi lembut.
Reva menceritakan semua yang dialaminya pada Andi. Andilah yang selama ini selalu ada dan mencintai Reva dengan tulus. Dia juga selalu mendukung kekasihnya itu dengan sepenuh hatinya. Tidak lama kemudian Andi berhasil menenangkan hati Reva dan mereka berdua melanjutkan perjalanan ke sekolah berdua.
Waktu pun berlalu dengan cepat. Bel tanda pulang sekolah berbunyi. Andi mengantar Reva pulang ke rumahnya. Mereka berjalan berdua di bawah terik matahari. Tanpa mereka sadari mereka telah sampai di depan rumah Reva.
“Sudah sampai ya? Ya sudah deh aku pulang dulu,” ucap Andi.
“Kamu gak mampir dulu?” tanya Reva pada Andi.
“Gak ah! Aku langsung pulang aja,” jawab Andi.
Andi pun pulang ke rumahnya. Sementara Reva masuk ke dalam rumahnya, di dalam rumah Reva terkejut karena ia melihat ayahnya sudah berada di dalam rumah. Tidak biasanya pada jam seperti ini ayah Reva sudah pulang dari kantornya.
“A….Ayah? Ayah kok sudah pulang, inikan baru jam 3?” tanya Reva dengan perasaan takut.
“Kenapa, kamu takut Ayah melihatmu bersama pemuda miskin tanpa masa depan itu? Sudah berapa kali Ayah bilang kepadamu untuk menjauhinya!?” bentak ayah Reva dengan keras.
“Kenapa Ayah selalu memandang semua hal dari harta, Andi tulus mencintai Reva. Walaupun dia miskin namun dia selalu menjaga Reva,” jawab Reva.
Karena merasa sangat terpukul Reva langsung berlari menuju kamarnya. Di dalam kamar dia menangis memikirikan kepedihan pada dirinya. Setelah beberapa menit Reva menangis, Reva menghubungi Andi dan mengajaknya bertemu.
“Halo, Andi?” Reva berbicara di telepon sambil meneteskan air matanya.
“Iya, ada apa Reva?” jawab Andi penuh kebingungan mendengar suara Reva yang parau.
“Temui aku sore ini di taman. Aku sangat memerlukanmu,” kata Reva dengan lembut dan singkat.
“Baiklah Reva, aku pasti akan datang,” ucap Andi.
Tanpa mengucapkan kata-kata Reva langsung menutup teleponnya. Sementara Andi hanya bisa menunggu. Andi tidak mungkin menemui Reva di rumahnya karena ayah Reva sangat membencinya dan Reva pasti ikut terkena imbasnya.
Sore yang ditunggu akhirnya tiba. Tampak di sebuah kursi kayu tua Reva duduk sendiri menunggu kedatangan Andi. Di tangannya dipegangnya sebuah biola yang siap mengalunkan sebuah lagu. Satu jam sudah Reva menunggu kekasihnya namun Andi belum juga tiba. Berkali-kali ia mencoba menghubungi Andi tetapi tidak ada jawaban.
“Andi kamu dimana?” tanya Reva. “Apa yang terjadi sama kamu?” lanjutnya.
Dengan sabar Reva masih menunggu Andi. Tidak lama kemudian titik-titik air mulai menetes di atas kepa Reva. Hujan tiba-tiba turun dengan derasnya membasahi seluruh tubuh Reva.
“Aku akan menunggumu di sini Andi, dan aku gak akan memainkan biola ini sebelum kamu datang menemui aku!” teriak Reva di tengah hujan.
Hingga malam tiba Reva masih menunggu Andi. Dingin mulai menusuk tubuh kecil Reva yang tengah mengigil itu, hingga akhirnya tubuh Reva tak mampu lagi bertahan. Pandangannya menjadi gelap dan akhirnya Reva jatuh terbaring di atas tanah.
Perlahan-lahan Reva membuka matanya, sedikit demi sedikit pandangan Reva menjadi jelas. Dilihatnya di sekitarnya teman-temannya berdiri dengan tatapan cemas dan di sebuah pojok ruangan berdiri ayah Reva.
“Di mana aku? Dan di mana Andi, kok aku gak melihat dia?” ucap Reva perlahan. Namun bukannya menjawab teman-teman Reva hanya diam membisu dengan menampakkan raut kesedihan di wajah mereka.
“Kamu di rumah sakit, kemarin kami menemukanmu pingsan di taman,” kata salah seorang teman Reva.
“Tapi dimana Andi, kenapa ia tidak datang? Padahal dia sudah berjanji akan datang menemui aku.”
Mendengar perkataan Reva suasana ruangan itu menjadi sunyi. Karena tidak ada jawaban Reva terus mendesak hingga akhirnya salah seorang dari mereka menjawabnya.
“Begini Reva, kemarin Andi mengalami kecelakaan dalam sebuah perjalanan. Dokter sudah berusaha sebisa mungkin untuk menyelamatkannya tetapi itu semua sia-sia.” Mendengar penjelasan dari temannya itu tubuh Reva menjadi lemas.
“Gak, gak mungkin. Kalian semua bohong. Andi sudah berjanji padaku bahwa dia akan selalu ada bersamaku dan gak akan pernah meninggalkan aku!” teriak Reva dengan penuh kemarahan.
Tiba-tiba Reva bangun dari tempat tidurnya dan mencoba berlari untuak menemui Andi. Namun belum semapat keluar dari kamar rumah sakit Reva terjatuh. Segera teman-teman dan ayah Reva datang untuk membantunya dan menenangkannya.
“Kenapa, kenapa ini semua harus terjadi padaku? Ini semua salahku. Andai hari itu aku tidak mengajak Andi untuk bertemu aku, pasti semua ini gak akan terjadi.” Reva menangis dan terduduk di lantai rumah sakit yang dingin itu.
“Sudahlah Nak, ini semua bukan salahmu. Ikhlaskan saja dia pergi, masih ada banyak cinta untukmu,” kata ayah Reva seraya mengelus rambut Reva.
“Ayah senang kan dengan semua ini? Pasti dalam hati Ayah sedang tertawa terbahak-bahak,” kata Reva kepada ayahnya. Revapun kembali bangkit dan mencoba untuk keluar dari kamar rumah sakit itu. Akan tetapi sekali lagi Reva terjatuh dan teman-teman Reva kembali menolongnya, namun kali ini ayah Reva hanya diam saja melihat anaknya itu tanpa bisa berbuat apa-apa.
Satu hari telah berlalu, namun kesedihan masih tampak pada wajah Reva. Kenangan manisnya bersama Andi selama ini tidak bisa ia hapus dengan mudah. Setiap hari yang ia lakukan hanya menangis sambil memandang foto Andi. Karena teman-temannya merasa kasihan akhirnya mereka mengantar Reva ke tempat dimana Andi dimakamkan.
Sesampainya di tempat pemakaman pandangan Reva langsung tertuju pada sebuah makam yang bertuliskan Andi. Reva pun lalu duduk di samping makam Andi sambil menangis mengenang seorang yang selama ini selalu mendampinginya. Setelah beberapa saat teman-teman Reva mengajak Reva untuk pulang ke rumah. Kali ini Reva hanya menurut permintaan teman-temannya itu.
Sebulan telah berlalu. Bukannya semakin membaik kondisi Reva justru bertambah buruk. Sekarang Reva menjadi seorang gadis pendiam. Yang ia lakukan hanya mengurung diri di kamarnya. Begitu banyak temannya yang mencoba menghiburnya namun tidak ada yang berhasil. Penyesalan itu selalu datang menghantuinya.
Prestasinya di sekolahpun semakin memburuk. Bahkan yang lebih parah Reva menjadi sangat benci dengan biola yang selama ini sudah ia anggap seperti temannya karena ia berpikir bahwa biola tersebut juga ikut menyebabkan Andi meninggal. Melihat keadaan anaknya yang seperti itu ayah Reva memutuskan untuk mengirim Reva sekolah di Bali.
“Reva, Ayah mau berbicara denganmu dan kali ini Ayah harap kamu akan menuruti semua perkataan Ayah,” perintahnya kepada Reva.
“Demi masa depan kamu Ayah memutuskan untuk menyekolahkanmu di Bali,” kata ayah Reva tegas.
“Apa Ayah sadar berbicara seperti itu? Aku gak mungkin meninggalkan Andi sendirian di sana. Aku akan selalu menjaganya,” balas Reva dengan penuh keyakinan.
“Kali ini kamu tidak bisa menolak permintaan Ayah. Semua ini Ayah lakukan demi kebaikanmu juga. Kamu tidak mungkin selamanya hidup dalam kesedihanmu sendiri,” bentak ayah Reva yang kembali. Namun kali ini Reva tidak menjawab perkataan ayahnya itu.
Akhirnya Reva bersiap berangkat ke Bali dengan perasaan sedih. Reva masih belum siap untuk meninggalkan semua kenangannya bersama Andi walaupun sepenuhnya ia sadar bahwa Andi memang sudah meninggal.
Akhirnya Reva tiba di Bali dengan selamat. Di Bali Reva bersekolah di sebuah sekolah internasional dan tinggal di asrama sekolah itu. Walaupun sudah berada di tempat yang baru, namun Reva belum juga dapat melupakan Andi.
Di suatu sore Reva pergi jalan-jalan untuk menghilangkan kesedihannya. Reva hanya berjalan sendirian karena belum mendapat teman di sekolah barunya. Di tengah perjalanannya Reva melewati sebuah jembatan dan tiba-tiba dia berpikir untuk bunuh diri dengan cara melompat dari atas jembatan. Reva pun naik ke atas jembatan itu, beberapa saat kemudian dia bersiap untuk melompat dari jembatan. Tetapi tubuh Reva ditarik oleh seorang gadis dan dia jatuh kembali ke atas tanah.
“Kamu sudah gila ya?” kata gadis itu dengan penuh ketakutan. “Kamu kan bisa mati, apa kehidupan ini sudah begitu buruknya untukmu?” lanjut gadis cantik itu.
“Sudahlah, masih banyak yang bisa kamu lakukan di dunia ini. Tanpa kamu sadari sesungguhnya masih banyak orang yang menyayangi dan membutuhkanmu,” ucap gadis itu sambil mencoba membangunkan Reva.
“Lepaskan aku, aku hanya ingin mati. Apa kau tahu penderitaan yang aku alami, apa kau merasakan rasa yang kini ada di hatiku? Kau tidak tahu apa-apa,” bentak Reva sambil mengibaskan tangan gadis itu dari bahunya.
“Plaaak!”
Gadis itu menampar Reva hingga membuat Reva terdiam.
“Aku memang tidak tahu apa yang sedang kau rasakan dan apa yang telah kau alami. Namun satu hal yang pasti kematian itu tidak akan menyelesaikan semua masalah yang sedang kau hadapi.”
Mendengar perkataan gadis itu pandangan Reva yang tadinya tajam kini telah berubah menjadi sayu. Setelah itu keduanya berkenalan. Gadis itu ternyata bernama Gladis. Seorang gadis Bali yang kebetulan adalah teman satu sekolah Reva. Setelah berhasil menenangkan Reva, Gladis mengajak Reva untuk kembali ke asrama sekolah mereka. Dan semenjak saat itu keduanya menjadi sahabat.
Suatu hari Gladis mengajak Reva pergi berjalan-jalan. Reva menurut saja ajakan Gladis itu. Setelah beberapa saat mereka berjalan sampailah keduanya di sebuah toko musik.
“Selamat datang di sini Reva, setelah mendengar semua ceritamu aku rasa ini tempat yang sangat cocok untukmu,” kata Gladis dengan senyum lebar terukir di wajahnya.
“Apa maksudmu Gladis?” jawab Reva dengan penuh keheranan.
“Di sini kamu bisa memainkan biola dan mengekspresikan perasaanmu,” balas Gladis sambil menyodorkan sebuah biola kepada Reva.
Mendengar perkataan Gladis, Reva kembali teringat akan masa lalunya. Namun kali ini Reva tidak menangis seperti biasanya. Kini Reva sudah menjadi lebih kuat berkat dukungan Gladis.
“Gak ah, aku tidak mau.” Hanya kata itu yang terucap dari bibir kecilnya.
“Lho kenapa? bukankah kamu sangat senang bermain biola?” tampak Gladis meyakinkan Reva.
Bukannya menjawab Reva keluar begitu saja dari toko musik itu. Melihat kejadian itu Gladis merasa tidak enak, maka dengan segera ia menyusul Reva. Setelah berhasil menyusul langkah Reva, Gladis mengajaknya pulang ke asrama. Sesampainya di asrama Gladis mengantar Reva ke dalam kamarnya.
“Va, maafin aku ya! bukan maksud aku membuatmu sedih,” kata Gladis pelan.
“Gak apa-apa kok, aku gak sedih hanya saja aku sudah berjanji gak akan memainkan biola lagi, aku takut Andi akan marah padaku,” balas Reva.
“Aku yakin Andi gak akan marah. Dia pasti menginginkan yang terbaik bagimu dan dia juga pasti akan senang melihatmu memainkan biola itu lagi,” ucap Gladis sambil memegang kedua tangan Reva.
Setelah beberapa saat mereka berbicara akhirnya Gladis memutuskan untuk kembali ke kamarnya. Karena tidak ingin merasakan kesedihan kembali maka Reva memutuskan untuk tidur.
Pada suatu pagi, Reva berjalan sendirian di tengah-tengah padang rumput yang masih basah oleh tetes-tetes embun. Sementara dingin kabut masih menyelimuti tubuhnya yang kecil itu. Di tengan kesendiriannya itu dilihatnya sesosok laki-laki berdiri dengan memakai pakaian putih yang tidak asing lagi baginya. Laki-laki itu adalah Andi.
“Gak mungkin, ini gak mungkin terjadi,” pikirnya dalam hati.
Tiba-tiba laki-laki itu membalikkan badannya dan benar apa yang dipikirkan Reva. Andi kini berdiri tepat dihadapannya. Reva yang hanya bisa diam tidak percaya akan semua yang dialaminya itu. Tanpa mengucap sepatah kata pun Andi menyodorkan sebuah biola kepada Reva.

“Yang terbaik bagimu takkan kubiarkan begitu saja pergi meninggalkanmu,”

ucap Andi sambil tersenyum kecil kepada Reva.
Setelah memberikan biola tersebut Andi langsung pergi begitu saja tanpa sepatah katapun. Reva ingin mengejarnya namun apa daya langkah Andi terasa sangat cepat dan Reva seolah-olah hanya berlari di tempat. Karena merasa tidak berdaya akhirnya Reva berteriak sekeras-kerasnya.
“Andiiiii, tunggu…., Andiiiiiii….!” Reva terus beteriak memanggil nama Andi hingga sebuah suara datang menghampirinya.
“Reva bangun, bangun.” Ternyata suara itu adalah Gladis yang sedang membangunkan Reva dari tidurnya. “Va ada apa? “ ucap Gladis.
“Andi Dis, tadi aku bertemu Andi!” katanya dengan semangat. “Dia bahkan memberikan kepadaku sebuah biola!” lanjutnya.
Seolah tidak percaya dengan apa yang telah dikatakan oleh Reva, Gladis diam sejenak tanpa memberikan komentar apapun kepada Reva. Lalu Gladis tiba-tiba keluar dari kamar Reva dan tidak lama kemudian kembali lagi dengan membawa sebuah biola di tangannya. Reva yang melihat hal tersebut langsung mengerutkan dahi. Ternyata biola yang dibawa Gladis tersebut adalah biola yang diberikan Andi kepada Reva di dalam mimpinya.
“Kalau memang benar ini adalah biola yang kamu maksud, aku yakin Andi pasti ingin kamu kembali memainkan biola ini seperti dahulu kembali,” jawab Gladis.
Semenjak kejadian tersebut kini kehidupan Reva kembali seperti dulu. Reva kembali menjelma menjadi seorang gadis periang yang selalu menebarkan kebahagiaan untuk orang-orang di sekitarnya. Dan yang terpenting yaitu kini Reva kembali menyayangi biola yang telah lama ia tinggalkan itu. Dan pada suatu sore Reva mengajak Gladis pergi ke teman yang ada di dekat asrama mereka.
“Dulu Andi aku ajak bertemu di sebuah taman untuk mendengarkan alunan biolaku, dan sekarang aku akan mewujudkan semua itu,” ucap Reva dengan semangat.
“Baiklah aku akan siap mendengarkan alunan indah biolamu,” kata Gladis yang sudah duduk di atas hijaunya rumput taman itu.
Reva pun memainkan biolanya dengan sangat indah. Orang-orang yang melewati taman itu langsung terhenti dan melihatnya. Mereka semua tercengang mendengar nada-nada yang keluar dari gesekan dawai biola tersebut. Namun di tengah-tengah keindahan suasana tersebut tiba-tiba Reva jatuh pingsan. Orang-orang yang melihat kejadian tersebut langsung mengerumuni Reva, tidak terkecuali Gladis.
“Va, ada apa denganmu? Seseorang tolong panggilkan ambulan!” teriak Gladis di tengah-tengah kerumunan orang-orang.
Akhirnya Reva dibawa ke rumah sakit, setelah dokter memeriksanya ternyata Reva mengidap kanker otak dan usia Reva tidak panjang lagi. Mendengar hal tersebut keduanya bagai disambar petir. Gladis hanya bisa memeluk Reva yang terdiam seolah tidak percaya akan apa yang telah didengarnya.
“Dis, aku harap kamu tidak mengatakan semua ini kepada siapapun juga, bahkan kepada ayahku,” ucap Reva pelan.
“Tapi, Ayahmu harus tahu semua ini Va!” balas Gladis sambil menangis.
“Please Dis, berjanjilah padaku. Kali ini saja kumohon!”
Akhirnya Gladis hanya bisa mengiyakan perkataan sahabatnya itu. Walaupun sebenarnya Gladis merasa kasihan kepada Reva.
Hari-hari berlalu, kondisi Reva menjadi semakin parah. Ia sering pingsan dan mengalami rasa sakit yang luar biasa. Karena merasa kasihan akhirnya Gladis memutuskan untuk pergi menemui ayah Reva dan menceritakan apa yang telah terjadi.
“Selamat siang, apa benar ini rumah Bapak Hendrawan?” tanya Gladis pada ayah Reva.
“Iya saya sendiri, silakan masuk.” Ayah Reva mempersilahkan Gladis untuk masuk ke dalam rumahnya.
Setelah memasuki rumah dan memperkenalkan dirinya, Gladis pun menceritakan semuanya pada ayah Reva. Tentu saja ayah Reva tidak begitu saja percaya akan perkataan gadis yang baru dikenalnya itu. Namun setelah beberapa kali mencoba akhirnya ayah Reva percaya juga.
“Tapi kenapa Reva tidak pernah memberitahuku? Apa dia sudah tidak menganggapku lagi sebagai ayahnya, Apakah dia sudah tidak menyayangiku lagi?”
“Justru sebaliknya, Reva sangat menyayangi Anda dan sangat menghormati Anda. Sebelumnya maaf kalau saya ikut campur namun saya rasa Andalah yang terlalu memaksakan keinginan Anda kepada Reva,” kata Gladis kepada ayah Reva.
Setelah keduanya berbicara panjang lebar akhirnya mereka memutuskan untuk segera kembali ke Bali. Mereka berdua langsung berangkat karena segera ingin bertemu dengan Reva. Sesampainya di Bali keduanya langsung mendatangi asrama Reva dan menuju kamarnya. Namun di dalam kamarnya ternyata Reva tidak ada, keduanya langsung berlari keluar kamar tersebut dan mencari Reva di seluruh penjuru sekolah asrama itu dan meneruskan pencariannya di luar asrama. Berjam-jam mereka mencari dan tidak membuahkan hasil hingga mereka melihat sekelompok orang berdiri di sebuah pantai sedang mengerumuni seorang gadis yang sedang bermain biola.
“Itu pasti Reva, aku yakin itu!” kata Gladis pada ayah Reva sambil menunjuk keramaian itu.
“Benar, itu Reva ayo kita segara menuju ke sana!” ajak ayah Reva.
Mereka berdua segera berlari menuju keramaian tersebut, dilihatnya orang-orang yang terdiam memandang Reva yang sedang memainkan biolanya. Dari wajah mereka terpancar kesedihan yang sangat mendalam. Karena terbawa oleh suasanya yang seperti itu ayah Reva menitihkan air matanya. Setelah selesai memainkan biolanya tiba-tiba Reva jatuh di atas pasir yang putih. Melihat hal tersebut ayah Reva langsung berlari mendatangi anaknya.
“Yah, maafkan Reva. Reva tidak bisa menjadi apa yang Ayah harapkan,” ucap Reva yang bersandar di pangkuan ayahnya.
“Kamu tidak perlu meminta maaf, Ayahlah yang salah terlalu memaksakan kehendak Ayah,” kata Ayah Reva dengan air mata masih mengaliri pipinya.
“Yah, Ayah mau menggendong Reva? Reva ingin berjalan-jalan di pantai ini Yah!” pinta Reva pada Ayahnya.
Tanpa menunggu lagi ayah Reva langsung menggendong Reva di punggungnya diajaknya anaknya itu jalan-jalan menyusuri pantai dengan diiringi matahari yang sudah hampir tenggelam ditelan cakrawala. Sementara Gladis hanya mengikuti keduanya dari belakang.
“Dulu ketika Ibumu masih hidup dia sangat senang bermain di pantai bersamamu, apakah kamu masih ingat saat kita bertamasya bersama dan kamu sembunyi sehingga membuat kami semua kebingungan?” tanya ayah Reva.
Tidak ada jawaban yang terucap dari Reva. Dia hanya diam dan membisu. Ayah Reva baru menyadari kalau anaknya sudah meninggal. Namun dengan langkah berat dia tetap menggendong Reva sambil menceritakan kenangan masa kecil Reva yang penuh keceriaan sambil meneteskan air matanya pada butiran pasir yang terhampar. Gladis juga menyadari kejadian itu dan hanya menangis di belakang keduanya. Kini gadis itu telah pergi untuk selamanya. Dia meninggalkan sejuta kenangan untuk orang-orang di sekitarnya. Akhirnya Reva dimakamkan di sebelah makam Andi. Di atas makam itu diletakkan biola kesayangan Reva. Dan kini cinta antara Reva, Andi dan biolanya kembali menyatu.

Nb : Kebahagiaan gk bisa di ukur cuma dari uang, setiap orang berhak buat mencintai dan di cintai. Jangan pernah membuang sia2 setiap hal dalam hidup kita, kita akan sangat menyesal saat semua itu pergi, menghilang dari hidup kita. ^ - ^

Minggu, 17 Oktober 2010

Puisi tentang Anak Jalanan




Senandung sendu meratap-ratap
memar tubuhnya membiru lagi
bibirnya kaku, dingin dan semu..
tapi lantunkan lagu cinta.

Tuhanku, adakah seseorang yang mampu menopang berat deritanya ?
Tuhanku, kirimlah seseorang untuknya.

Menaiki tangga mimpi
mengambil tiap lagu-lagu di langit
ingin temukan kedamaian..

mengais-ngais mimpi dari jalanan, yang kadang terbuang oleh orang yang menaiki mobil mewah.

semburat senyum tipis dari wajahnya
menyimpan keluguan misteri mimpi
yang akan terungkap nanti.

kamu, jangan berhenti bermimpi
aku akan selalu memberimu permata
yang menjadi doa pemimpin langkahmu.

Tuhan, walau semenit jadikanlah Ia orang paling bahagia sedunia.

NB : ni puisi dr blog temen. Puisinya keren banget. ^ - ^
By : Prima

Jeritan Anak Jalanan


Di kolong-kolong jembatan aku..
Bersenandung mengharap belas kasihmu..
Pandanganku yang kian hampa..
Sesuap nasi pun tak kunjung tiba..

Melihat mu aku tak peduli..
Bukan wakil rakyat tikus berdasi..

Aku memang mlarat..
Bukan seperti tikus keparat..
Yang doyan uang rakyat..
Haus harta bak lintah darat..

Masih terdengar jeritan dan tangisan..
Dari anak kolong jembatan..
Kau butakan matamu..
Kau tulikan telingamu..

Takut kehilangan harta itu sifatmu..
Takut kehilangan kehormatan pun sifatmu..
Kau lebih rela korbankan rakyat..
Hanya demi se onggok martabat..

Kau picik..
Kau pun licik..

Di kolong jembatan aku..
Di jalanan kukais keberuntunganku..

Kau tak datang aku bangga..
Tak mengenal mu pun aku lega..

By : Noor M. A

Senin, 11 Oktober 2010

" Mimpi Anak Jalanan "


siapa yang bisa memanjakan kami
kami anak jalanan yang hidp berselimut derita.
namun kami tetap punya mimpi - mimpi indah,

seindah hidup anak lain yang bahagia melewati hari.
anak yang tersudutkan dijalanan
bertaruh nyawa menantang kerasnya hidup.
bila malam tiba,
saat badan terasa lelah
kami terlelap melupakan segala susah
ini waktu kami berbahagia
dengan segudang mimpi indah.

Kekerasan pada Anak karena kurang Edukasi



Orang tua memukul anak adalah kejadian yang sering kita temui sehari-hari. Suatu hal yang dikatakan lumrah bila bertujuan untuk mendidik anak. Bagi orang tua cara mendidik anak adalah hak prerogratif mereka. Terserah mereka bagaimana caranya.

Saat ini sebagian besar orang meyakini bahwa manusia memiliki tiga entitas yang saling mempengaruhi. Yakni akal pikiran, hati nurani, dan raga. Tiga entitas tersebut memiliki fungsi masing-masing. Akal pikiran untuk berpikir, hati nurani untuk merasa dan raga untuk bertindak. Dari hati nurani dan akal pikiranlah yang membuat raga dapat bertindak. Termasuk tindakan untuk mendidik anak.

Tiap orang tua untuk mendidik anak memiliki cara masing-masing. Bagi kebanyakan orang tua memilih sistem reward and punishment. Bila anak berbuat nakal maka orang tua akan menghukumnya. Akan tetapi hukuman yang sering kali dipilih adalah berupa hukuman fisik. Orang tuapun puas bila anak berhasil dijinakkan.

Tetapi kadang orang tua menjadi lepas kendali, hukuman fisik yang diberikan berlebihan. Hal inilah yang sering kita temui pada media massa. Anak disundut rokok, diseterika ataupun hukuman fisik lain yang meminta perhatian masyarakat umum. Siksaan fisik yang merupakan bagian dari kekerasan pada anak. Tentu saja bagi orang yang memiliki hati nurani, spontan mengatakan bahwa hal ini merupakan masalah moral dan hukum. Suatu hal yang mesti ditindak dan dicegah untuk berulang di kemudian hari.

Berbeda kasus ekstrem itu dengan bila anak ”hanya” dicubit ataupun dipukul pipinya. Suatu hal yang masih ditolerir oleh masyarakat. Karena bagi masyarakat mendidik anak dengan hukuman fisik adalah efektif. Tujuannya adalah membuat anak menjadi disiplin. Hal inilah yang menjadikan kekerasan pada anak menjadi daerah abu-abu. Di satu sisi merupakan pelanggaran hak anak tetapi di lain pihak masyarakat merasakan manfaatnya.

Ditinjau dari segi akal pikiran maka sesuatu yang rasional bila kita melakukan hal yang mendekati harapan kita. Dalam mendidik anak orang tua memiliki harapannya masing-masing. Anak menjadi tidak nakal ataupun menjadi disiplin. Akan tetapi mengapa orang tua banyak memilih hukuman fisik untuk mencapai harapannya?

Mungkin hal ini dikarenakan pendidikan tradisional yang masyarakat anut. Penggunaan kekerasan dalam mendidik anak sudah berakar di masyarakat Indonesia sebagai suatu yang sah. Pendidikan tradisional tersebut kemudian menjadi kebudayaan. Yang pada gilirannya menjadi lingkaran. Anak yang mengalami kekerasan akan cenderung melakukan hal yang sama terhadap anaknya dan begitu seterusnya.
Tentu lingkaran itu dapat berlangsung karena masyarakat merasakan manfaatnya. Akan tetapi apakah semua anak dapat diberlakukan sama?

Ternyata tidak selalu. Anak dapat menjadi frustasi akibat hukuman fisik yang diberikan. Hal ini dapat terjadi bila anak tidak mengerti mengapa ia diberikan hukuman fisik tersebut. Terutama bila anak diminta bertentangan dengan proses perkembangannya. Misalnya saja, anak yang berbuat salah dalam tugas yang diberikan oleh orang tua maka langsung saja dipukul. Padahal anak sedang dalam proses pembelajaran, yang kadang bila salah merupakan suatu hal yang wajar. Dan bila hal ini berlangsung terus menerus dapat membuat anak menjadi frustasi yang selanjutnya anak menjadi kebal. Anak cenderung membiarkan dirinya dihukum dari pada melakukannya.

Banyak ahli psikologi anak juga meragukan efektifitas hukuman fisik pada anak. Misalnya saja James Dobson, dalam bukunya Dare to Dicipline. Ia menekankan hukuman fisik tidak akan mencegah atau menghentikan anak melakukan tindakan yang salah. Hukuman fisik ini justru bisa berakibat buruk. Bahkan, dapat mendorong anak untuk meneruskan dan meningkatkan tingkah lakunya yang salah. Ahli lainnya, Leonard D. Eron, dalam riset yang dilakukannya menunjukkan hukuman fisik malah mendorong anak untuk bertingkah laku agresif.

Tentu kita tidak menginginkan generasi agresif yang dapat bersifat destruktif. Lingkaran hukuman fisik pada anak sudah seharusnya dihentikan. Sebab mendidik anak tidak harus dengan kekerasan.

Bila kita setuju dengan istilah mencegah lebih baik dari pada mengobati, maka kita perlu langkah nyata untuk mencegah kekerasan pada anak. Pemahaman masyarakat dapat ditingkatkan melalui media promosi. Terkait erat di dalamnya adalah media massa sebagai pembentuk opini masyarakat. Sudah saatnya generasi baru penuh cinta kasih.

Selasa, 08 Juni 2010

Sedikit titik terang.......

Akhirnya hati yg keras itu sedikit demi sedikit sudah mulai cair, meski belum pasti apakah rasa marah, dendam yg dulu sempat ada itu sudah tergantikan dengan rasa maaf yg tulus. u/ sekarang hanya Tuhan yg tau. Tpi aku punya keyakinan kalau ini semua akan berakhir dengan baik. gak adalagi pertengkaran, dendam. yg ada persahabatan yang tulus. Amin. satu hal yg aku yakin " jika kita mau memperbaiki sesuatu yg rusak di masa lalu maka sesuatu yang indah akan kita liat di depan." ^ - ^

Kamis, 04 Februari 2010

SAHABAT DAN CINTA

Siang itu bel tanda istirahat berbunyi, seperti biasa aku, Aldi, Steve dan Gio berkumpul di kantin untuk menikmati mie ayam dan teh botol, karna itu adalah makanan favorit kami ketika di kantin. Keheningan kantin siang itu di pecah oleh Aldi,”Eh, ntar pulang sekolah kemanaa nih rencananya ?” tanya Aldi. ” Terserah ja deh yang jelas gak lansung pulang.” kataku. ” Kenapa Re ? Orang tua lo gi di luar kota lagi ya?” tanya Gio. ”Iya, mana pernah orang tua gue dalam seminggu aja gak keluar kota.” kata ku. ”Yaudah, ntar kita temenin lo sampe malem deh, lo tenang aja, ya gak temen-temen?” kata Steve. ”Iya deh.” jawab Gio dan Aldi serempak. ”Ya udah kan makanan nya dah habis, biar skarang gue bayar dulu yah.” kata Aldi. ”thank’s ya Di.” kata ku, Gio dan Steve serempak. Acara makan di kantin selesai diselesaikan oleh bel tanda istirahat habis. Aku dan sahabat – sahabat ku kembali ke kelas untuk kembali belajar, hingga akhirnya pelajaran pun selesai. Semua siswa berhamburan keluar kelas kecuali aku dan teman-teman ku. Kami menentukan tujuan untuk menghabiskan waktu hari ini, dan akhirnya kami memutuskan untuk pergi ke Girls Cafe, setelah itu kami akan menghabiskan waktu di rumahku. Kemudian kami segera menuju area parkir yang tak jauh dari kelas ku, karna Aldi memarkirkan mobil avanzanya disana. Hari menunjukan pukul 3 siang, aku, Aldi, Gio, dan Steve segera menuju tempat yang telah kami tentukan sebelumnya. Setibanya di Girls Cafe, aku dan teman-teman ku hanya menikmati secangkir green tea, sambil menikmati suasana siang itu. Waktu sangat cepat berlau hingga hari menunjukan pukul 5 sore, aku dan teman-teman ku segera meninggalkan Girls Cafe dan menuju rumahku yang terletak di tengah kota Jakarta, karna teman-temanku telah berjanji untuk meneemani ku hari ini karna orang tua ku sedang keluar kota. Nama ku Rere, seorang siswi yang tengah duduk di kelas 2 SMA, tepatnya SMA Nusantara Jakarta. Aku, Aldi, Gio dan Steve telah menjalin sebuah persahabatan sejak kami menginjak kelas 2 SMA ini, walaupun aku satu-satunya perempuan tapi mereka tak pernah membeda-bedakan ku. Orang tuaku tak pernah bisa menyempatkan diri untuk ku, karna kesibukkan mereka oleh pekerjaan, mereka jarang sekali di rumah, walaupun fasilitas yang mereka berikan kepadaku bisa di bilang lengkap, tapi aku tak menginginkan semua ini, aku hanya menginginkan kasih sayang dari mereka. Untuk melampiaskan semua kesedihanku, aku hanya bisa memainkan gitar akustik kesayangan ku, karna itu bisa membuat rasa sedihku sedikit hilang. Sabtu siang, aku dan sahabat-sahabatku berkeliling di sebuah mall di Jakarta, setelah puas berbelanja kami pun menuju sebuah restorant Jepang yang berada tak jauh dari mall. Hari terus berlalu, kedekatan ku dan ketiga sahabat ku makin dekat. 1 Maret 2009, itu adalah hari ulang tahunku yang ke 17, aku berfikir pasti ulang tahunku akan terlewat dengan sia-sia, karna orang tua ku seperti biasa sedang di luar kota, tapi aku tak tau dengan ke tiga sahabat ku. Hari itu, tak seperti biasanya bagiku, karna Aldi tak mengajak ku pergi bersama seperti biasanya, dan aku pun seperti dijauhi oleh ketiga sahabat ku. Aku kesepian seharian tak di dampingi oleh sahabat sejatiku. Begitu juga di rumah, orang tua ku tak ada, bahkan pembantu ku yang biasa menemani ku saat orang tua ku pergi pun tak tampak. Ada apa dengan hari ini ? padahal seharusnya hari ini adalah hari bahagia ku. Sampai malam pun tiba, dan tiba-tiba lampu di rumahku mati, segera ku cari lilin di dapur rumahku, tetapi setibanya di ruang tengah tiba-tiba lampu kembali menyala dan terdengar teriakan,” Suprize . . .” ternyata ketiga sahabat ku dan juga pembantu ku yang setia menemaniku selalu, hati ku senang sekali malam itu, walaupun aku tak menemukan sosok orang tua ku saat hari bahagia ku, tapi itu telah terobati oleh kehadiran sahabat – sahabat ku. Malam itu kami lewati dengan bersenang-senang, sampai ke tiga sahabat ku menginap di rumah ku, dan tidur di kamar tamu rumahku. Besoknya akupun ke sekolah, walaupun sebenarnya aku tak berniat ke sekolah karna kelelahan tadi malam, tapi ketiga sahabatku memaksaku dan aku tak bisa menolaknya. Kini banyak yang membenci persahabatan ku, karna mungkin mereka iri dengan persahabatan ini, karna banyak perempuan yang menyukai sahabat – sahabat ku. Bahkan ada yang sampai memaki- maki ku, tapi untungnya aku memiliki sahabat – sahabat yang selalu melindungi ku. Kini aku benar – benar masuk ke dalam dunia mereka, hari – hari ku lewati bersama mereka, bahkan malam minggu pun aku bersama mereka. Siang ini seperti biasanya Pak Ihsan masuk ke kelasku untuk menerangkan rumus – rumus matematikanya. Tapi anehnya tak seperti biasanya Pak Ihsan mengacak –acak tempay duduk siswa kelas ku, padahal biasanya kami diperkenankan untuk duduk di tempat yang kami sukai. Aku dan sahabat ku berpencar, Aldi yang biasanya duduk dengan ku kini ia duduk dengan Riska, perempuan yang selama ini menyukai nya, sementara aku duduk dengan Steve, dan Gio duduk dengan seorang anak yang sangat pendiam di kelasku, tapi kedua anak itu berontak dan mengancam orang tuanya tak mau menyumbang untuk sekolah lagi. Akhirnya Pak Ihsan mengalah dan mau membiarkan Gio dan Aldi duduk berdua di belakang ku dan Steve dan pak Ihsan seperti biasanya memulai pelajarannya. Tak ada lagi yang istimewa bagi ku, karna tak terasa telah enam bulan aku bersama sahabat ku. Ku berharap hari – hari indah ku bersama sahabat ku tak pernah berakhir hingga akhir hayat ku. Siang itu, tak seperti biasanya Aldi menarik tangan ku, dan mengajak ku ke suatu tempat, tapi anehnya tak bersama Steve dan Gio. Aldi mengajak ku ke taman yang tak jauh dari sekolahku,” Di, lo ngapain sih ngajak gue ke sini ? trus, kok ga ngajak Steve sama Gio sih ?” tanya ku. ”Gue mau kita ngomong berdua, gak bisa ada Steve atau Gio.” kata Aldi yang membuat ku bertambah bingung. ”Ya udah, skarang lo mau ngomong apa?” kataku. ”Steve suka sama lo Re.” kata Aldi yang membuat ku semakin tak mengerti dengan semua ini. ”Lo jangan bohong deh Di, gak mungkin Steve bisa suka sama gue Aldi.” kata ku. ”Tapi itu kenyataan Rere, masak lo ga percaya sama gue sih? ” kata Aldi berusaha meyakinkan. ”gue gak percaya sebelum Steve ngomong lansung sama gue.” kata ku lagi. ” Lo gimana ? apa lo juga adaa perasan yang sama ke Steve ?” tanya Aldi lagi. ”Jujur ya Di, gue skarang ga da perasaan yang kek gitu ke Steve, gue Cuma sayang sama dia sebagai sahabat sama kek gue sayang ke lo atau Gio. ”Ya udah deh, gue Cuma nyampein aja kok Re, selebihnya terserah kalian, tapi steve tuh orangnya ga pernah berani buat ungkapin perasaanya.” kata Aldi lagi. ”Ya udah deh Di, lo Cuma mau ngomong itu doang ?” kata ku lagi. ”Iya Re, ya udah lo skarang gue anterin pulang yah?” kata Aldi. ”Ya deh Di, lagian gue skarang capek banget nih.” kata ku. Bayangan kata – kata Aldi tak kunjung hilang dari pelupuk mataku. Keesokan harinya aku kembali ke sekolah dengan dihantui bayang – bayang Steve, apalagi aku sebangku dengannya. Semenjak Aldi membawaku ke taman, aku semakin dekat dengannya, melebihi kedekatan ku dengan Steve ataupun Gio. Kini aku tidak hanya memikirkan perkataan Aldi kepada ku, tapi aku njuga memikirkan Aldi, mungkin karna kedekatan ku dengannya yang melebihi biasannya. Apa aku menyukai Aldi ? Tapi apa mungkin ini semua terjadi ? Aku dan Aldi telah hampir setahun menjalani persahabatan ini. Kenapa kini aku menjadi gelisah tiap kali memikirkan Aldi ? Apa aku harus menjauhi mereka ? Tapi temanku hanya mereka, dan aku tak mungkin menghancurkan persahabatan yang telah aku jalin selama ini. Paginya, seperti biasa sahabat ku telah stand bye di depan rumahku untuk menjemputku pergi ke sekolah. Di mobil aku tetap diam tanpa sepatah kata pun, berbagai pertanyaan pun berkecamuk di kepalaku. Tiba – tiba Gio mengejutkan ku,” Woooiii . . . Re .. . . . kok dari tadi diem aja sih ? Padahal biasanya dia yang paling semangat.” kata Gio. ” Ha . . . gak papa kok, gue Cuma kurang tidur aja semalem.” kataku. ”Hm . . . kebanyakan nonton bola yah tadi malem ? Sampe ga tidur.” kata Gio. Semua tertawa mendengar perkataan Steve. Aku bingung memikirkan ke tiga sahabat ku yang kini semakin dekat dengan ku. Apa yang harus aku lakukan saat ini ? Saat ini hidupku seakan berubah aku enggan dekat dengan sahabat ku, tapi aku mulai berfikir aku tak bisa terus menyembunyikan ini, dan aku tak mungkin menjauhi mereka karna mereka sahabat ku yang selalu menemaniku. Sekarang aku bertekad untuk membicarakan masalah ini kepada semua sahabat ku sebelum semua nya benar – benar hancur. Aku harus berani menanggung semua resiko nya, bahkan aku harus menerima jika mereka membenciku. Masalah ini harus segera ku selesaikan. Seperti biasa pagi ini Aldi, Gio danm Steve sudah berada di depan rumahku untuk menjemputku ke sekolah, ” Guys, ada yang harus gue bicarain ma kalian, tapi kalian harus janji kalian ga akan marah.” kata ku. ” Lo mo ngomong paan sih Re, kok kayaknya serius banget.” kata Aldi. ”Tapi ntar aja deh pulang sekolah, kan sekolah udah dekat.” kataku lagi. ” Sip deh.” kata Steve. Kami pun tiba di sekolah dan menuju area parkir untuk memarkirkan mobil Aldi. Waktu cepat berlalu karna tak terasa bel pulang sekolah pun berbunyi. Aku, Aldi, Gio dan Steve menuju ke Girls Cafe untuk makan siang di sana. Sesuai dengan janji ku aku akan berbicara tentang masalah yang mengganjal di hati ku selama ini. ” Oya Re, apa yang mo lo bicarain ma kita?” tanya Gio. ”Gini, akhir- akhir ini hidup kayaknya kacau banget, apalagi setelah Aldi ngomong ke gue kalau . . . . kalau Steve suka sama gue.” kata ku. ” Emangnya kapan gue bilang ke Aldi kalau gue suka sama Rere, gue ga pernah suka sama lo Re, gue anggap lo sebagai sahabat gu.” kata Steve. ”Maafin gue sebenernya gue yang suka sama li bukan Steve, gue udah suka sama lo dari awal kita ketemu, sekali lagi maafin gue yah.” kata Aldi. Aku tertegun mendengar pernyataan Aldi, selama ini aku juga menyukai Aldi. ” Re, lo mao gak jadi pacar gue ?” tanya Aldi. ”Sory Di, gue belum bisa jawab sekarang, gue masih bingung.” kata ku. ”Ya udah mendingan sekarang kita pulang akja dulu, kasihan Rere kayaknya dia sekarang masih kacau banget pikirannya.” kata Gio. Akhirnya kami pulang dengan hati yang kacau , tapi aku bersyukur karna aku telah bisa mengatakan semua yang ku pendam selama ini, dan aku telah bisa mengetahui apa yang sebenarnya terjadi. Sesampainya di rumah segera ku hempas kan tubuh ku ke tempat tidur kesayangan ku. Tak ku sangka air mataku mengalir perlahan , aku berfikir tentang perkataan Ald, apa yang harus ku lakukan ? Apa aku harus menerimanya menjadi pacar ku ? Tapi aku memang menginginkan itu dari dulu. Dan aku memutuskan untuk menerima tawaran Aldi untuk menjadi pacarnya. Keesokan harinya di kantin Aldi kembali menanyakan pertanyaannya kemarin,” Re, apa lo udah dapetin jawabannya ?” tanya Aldi. ”Udah.” jawabku singkat. ”Trus . . .” kata Aldi tak sabar. ” Iya, gue mau jadi pacar lo, karna jujur gue juga suka sama lo, tapi gue harap ini gak ngerubah persahabatan kita, Gio . . . Steve . . . kalian masih mau kan jadi sahabat gue kayak dulu ? walaupun gue jadian sama Aldi ?” kataku lagi. ” Gue akan terus jadi sahabat lo, walaupun sekarang dua sahabat kita udah jadian, yakan Gi.” kata Steve. ” Yap, betul banget.” kata Gio. ”Thank’s ya Re.” kata Aldi lagi. ”Sama – sama Di.” kataku lagi. Kini aku telah menemukan jawaban dari semua kegelisahan ku selama ini. Aku kini menjalani Aldi sebagai pacar ku dan Gio dan Steve tetap menja di sahabat sejatiku. Sahabat sejati yang selalu memberi pelita di waktu malam dan salalu menjagaku.

Bunda Theresa

Berbicaralah sesedikit mungkin tentang diri sendiri Uruslah sendiri persoalan-persoalan pribadi Hindari rasa ingin tahu Jangan mencampuri ur...