Kamis, 23 Desember 2010

ISI HATI


“ Hana, udah tau belum ? “ Gisela tiba – tiba menanyaiku.
“ tau apa ? “
“ si Orgi sama Jessy bener – bener udah putus ! “
“ Apa ?? “ aku kaget dan terdiam untuk sesaat. Putus ???, aku susah mempercayainya.

Memang benar, mereka sering menjadi “ tontonan gratis “ tiap kali mereka beradu mulut. Itu bukan lagi hal baru bagiku. Tapi, putus ?? kenapa ??. Bukannya mereka saling menyayangi ? aku nggak ngerti apa yang mereka pikirin…..

“ Hana !! sst !! Hana !! “, Nila memanggilku pelan karena pak Doni memperhatikanku.
Aku terbangun dari lamunanku. Duh…. Mereka yang putus, kok aku yang bingung??.
Tapi, tunggu… Benarkah mereka putus ?? 100% ?. Hal beginian sering terdengar olehku. Tapi toh akhirnya balikan lagi…. agh !! masa bodoh mikirin masalah mereka.

KRIIIIIING……KRIIIIIING………

Akhirnya bel pulang sekolah berdering. Entah mengapa rasanya hari ini, waktu berjalan cepat.
Oh !! itu…. Jessy, sedang duduk – dukuk di lobby depan sekolah. Dan Orgi ?? pulang sendiri ?? kok…..??, aku harus memastikan kebenarannya.

“ lhoo, Jessy ! kok nggak pulang bareng Orgi ? “ aku mendatanginya dan menyapanya seperti biasa. Jessy yang cuek menjawab, “ nggak lah ! toh aku udah putus sama temenmu itu ! “.
Aku tidak kaget melihat sikapnya yang cuek, juga tak heran dengan ucapannya yang pedas. Karena, memang begitulah dia.
Yang aku herankan adalah Orgi. Bukankah dia sangat menyayangi Jessy ?? Bahkan, tiap kali mereka adu mulut, slalu Orgi yang minta maaf duluan. Ada apa sama Orgi ??.
Yang aku tahu sekarang, mereka bener – bener udah putus. Bahkan di sekolahpun, mereka enggan bertegur sapa.

Sesampainya di rumah, aku segera berbaring di atas ranjang. Selama perjalananku hingga sampai di rumah, yang aku pikirkan adalah perasaan Orgi. Orgi pasti sedih banget.
“ aku harus memastikan keadaannya ! “ batinku.
Akupun segera bangun dan meraih hapeku. Belum sempat aku mengetikkan sms, ada sms masuk,
“ Na, ntar sabtu ada waktu ??
Anak – anak mau ke SMP.
Kamu ikut gak ? “
Sms dari Orgi !! Sepertinya dia baik – baik saja…. Aku segera membalas smsnya,
“ aku gak pasti bisa ikut, Gi !
nanti ya, aku hubungin lagi. “
message send.
“ Oh ! ya udah ! Jangan lupa kabarin ya ! “, balasnya.
“ Oke…. “
Tak bisa kupungkiri, aku mengawatirkan dirinya… aku pun menambahkan isi smsku,
“ Oke…
Orgi … kamu nggak kenapa – kenapa toh ? “
message send.
“ kenapa – kenapa apa ?
gak kenapa – kenapa kok.
Emang kenapa, Na ?? “

Sepertinya, Orgi tak paham maksud smsku. Aku jadi sungkan untuk menanyainya lebih lanjut.

“ Oh, nggak apa – apa kok, Gi…. “
Sms kita berhenti sampai di sini. Aku masih mengkwatirkan perasaannya. Tapi apa yang bisa kuperbuat ? selain menunggu Orgi yang cerita duluan.

Sebenernya, aku dan Orgi adalah teman sejak SMP. Dia adalah sosok teman yang menyenangkan. Bahkan sebegitu menyenangkannya hingga suatu hari, jantungku berdebar kencang ketika melihatnya. Perasaan suka muncul tiba – tiba, aku pun tak mampu memungkirinya. Perasaan itu aku simpan di dalam hatiku rapat – rapat. Tak seorangpun yang tahu isi hatiku. Memang ada kelebihan yang sangat baik untuk ku, aku bisa lebih dekat sama dia tanpa rasa canggung. Aku senang dapat melihatnya setiap hari di sekolah. Hari – hari ku menjadi berwarna karna kehadirannya. Tak jarang, jantungku berdegup kencang setiap kali aku memperhatikannya
Aku menyukainya. Aku lebih senang lagi ketika aku tahu, aku akan satu sekolah lagi dengannya di SMA ini. Aku senang sekali bisa bertemu lagi dengannya.

Namun, perasaanku itu harus ku hilangkan ketika Orgi menyatakan cintanya pada teman sekelasku di kelas X, Jessy. Mereka sangat serasi, Jessy juga berwajah cantik. Aku senang Orgi bisa mendapatkan cewek yang dia dambakan. Walaupun, hatiku terasa perih menerima keadaan itu. Sejak saat itu juga, aku mulai melepaskan perasaanku terhadap Orgi, karena aku tahu, dia tak akan mungkin menjadi milikku. Namun, hingga kini, aku masih dapat merasakan kesenangan ketika bertemu dengannya di sekolah.

Keesokan harinya di sekolah, aku menceritakan hal itu pada temanku, Nila.

“ menurutku, Hana perlu menghiburnya. “
“ gimana caranya ? “
“ Hana udah coba sms dia ? “
“ udah, tp aku gak tanya soal ini, “
“ nyapa kalau ketemu ? “
“ jarang…..”
“ Hana……
Nila tahu Hana sayang sama Orgi, bener kan ? “
“ aku….”
“ udah. Jangan dipungkiri. Hana perlu memberikan semangat !
Nila liat, Orgi lesu dan lemah lho akhir – akhir ini. “
“…..”
“ Hana nggak mau kan, Orgi kenapa – kenapa ?
wajar kok, Hana tanya kabarnya. Toh ! Kalian kan temen SMP !
lagipula, Orgi gak akan cuek kalau Hana tanya baik – baik, yak kan ? “
“ ya, juga……”
“ nah, coba deh ! Hana sms dia…”
“ oke deh… “ jawabku lemas.

Aku tak berharap banyak. Ya !! aku kan temannya, sebagai teman, aku harus menolongnya dan tetap memberinya semangat. Aku pun memberanikan diri menyapanya ketika bertemu Orgi di lorong sekolah.

“ Hai, Gi !! “ aku menyapanya dan memberikan senyum yang agak kaku.
Oh !! Orgi membalas senyumku !! walaupun hanya senyuman kecil, namun aku tahu, dia masih baik – baik saja.

“ Hana ! “ ketika aku sudah melewatinya, Orgi menghentikan langkahku.
“ ya ? “ aku menoleh. Oh !! Orgi masih tersenyum !!
“ kenapa, Gi ?? ada yang nempel ya , di wajahku ? “
“ emang !! habis makan donat ya ? “
“ kok tau ?!! “
“ cemoot tuh !! Hahahahaha “ Orgi terbahak – bahak.
Ya, ampun malunya….
Aku segera mengelap mulutku dan beranjak sambil menutup mulutku dengan tangan. Aku pamit sama Orgi.
“ Gi ! aku ke kelas duluan ya ! “
Sebenernya, aku tak langsung ke kelas, aku langsung menuju toilet.

“ Duh……malu banget !! kenapa pas udah penuh keberanian nyapa Orgi, eh ! malah kecemotan donat. Huuh……
Tapi… di pikir – pikir, hasilnya berlipat lo !! Orgi mau balas sapaan ku, bahkan tertawa terbahak – bahak di hadapanku. Happy deh !!! ^ - ^
Aku segera menceritakannya pada Nila. Nila pun ikut terbahak – bahak mendengar ceritaku.
“ Hana, Hana….. kamu lucu deh !
Tapi hana kamu mending minum dulu deh.. “
“ minum ? apa hubungannya ? “
“ cemotnya emang udah hilang ! tapi, tuh !! pada cantol di gigi coklatnya ! hahahahaha…..”
Nila bener – bener keterlaluan ! Dia bahkan terbahak – bahak sampai ngeluarin air mata.
“ Duuh !! malunya !! batinku.
“ gimana ntar kalau ketemu Orgi ?! “

Donat kantin sekolah benar – benar malaikatku !! Orgi tak hanya membalas sapaanku, Dia bahkan meng – sms aku !! kaget banget deh !!
Padahal, ketika dia masih jalan sama Jessy, Dia tersenyum padaku pun tak bisa. Dia takut Jessy marah. Ya ampun, demi Jessy sampai sebegitunya !!.
“ Hana… gak makan donat lagi ? hahaha ! “ Orgi menjahiliku.
Entah kenapa, aku merasa senang walau dia menjahiliku.
“ Aduh ! Gi ! jangan diingatin lagi, aku malu ! ”
“udah kumur – kumur belum tuh !!
Kan tadi pada nyantol di gigi ? hahahahah….”
“ ya ampun ! Gi, cukup deh ! aku bener – bener malu..
Lain kali aku bakal sikat gigi dulu sebelum ketemu kamu. “
“ hahaha… gak apa- apa kok! Santai aja… manis kok ! “
“ oh.. oh… ada yang ketinggalan ! manis dengan gigi hitammu yang baru!
Hahahahahah…..”
Aku tersenyum bahagia membaca kata – kata Orgi. Heeeee…. Heeeeee

Keesokan paginya, Sabtu…
Aku pergi ke SMP untuk bertemu guru, teman – teman dan, pastinya Orgi juga !!.
“ Hana ! “
Orgi menyapaku ketika bertemu di depan gerbang SMP. Waw !! kemajuan pesat lo !! Orgi kembali ceria dengan senyum cerah di wajahnya. Dia bahkan menyapaku duluan !
“ kemarin, makasih ya ! “ kata Orgi sambil berlalu.
Aku menoleh padanya, dan berjalan mengikutinya di belakangnya.
“ makasih apa, Gi ?? “
“ ya makasih aja…. DONAT !! “
“ DONAT ?? apaan ?? “
“ panggilan baru buat kamu, hahahahah “ Orgi lari.
“ heiii…” aku pun mengejarnya.

Kami berdua kejar – kejaran di lapangan sekolah. Aku senang keadaan ini, walau tak untuk selamanya, setidaknya aku menjadi teman yang baik untuk Orgi.
“ Orgi, aku senang punya teman sepertimu. “
aku memberanikan diri menyatakan isi hatiku.
“ aku juga…”
Orgi membalasku, sambil tersenyum.

Ternyata memang benar, hati kita akan merasa damai saat kita menyatakan isi hati kita, Jangan takut akan resiko yang akan kita dapat setelahnya.
Nah !! mulai sekarang, jangan lagi memendam perasaan terlalu lama. Nyatakanlah agar orang di sekitarmu, bisa tahu isi hatimu !!.

The end

TITIK TERANG PENANTIAN RINA



“ Eh, katanya Ergi udah jadian sama Ana lho ! “. Tidak sengaja Rina mendengar percakapan tiga orang teman sekelasnya di taman sekolah.
Dada Rina terasa sesak seketika. Dengan lunglai Rina berjalan menuju kelasnya.

Ternyata kelas Rina tak kalah hebohnya ketika mendengar Ergi berpacaran dengan Ana. Hanya dua orang yang tak bergeming akan berita itu. Angga dan Rima, sahabat Rina.
“ Rin, kok baru datang ? “ Tanya Angga.
“ iya… tadi pagi bangunnya agak telat, abis tadi malem kerjain tugas.” Jawab Rina dengan suara yang agak sesak.
“ kamu habis nangis ya ? “ todong Rima. Dengan seksama Angga ikut memperhatikan Rina.
“ Ya…bener, Rina habis nangis, karma matanya terlihat seperti bola golf, dan hidungnya juga merah.
Rina hanya tersenyum. Ia menarik napas panjang – panjang untuk mengurangi rasa sakit yang bersarang dalam hatinya.

“ lupain aja si Ergi….. masih banyak cowok ! “
“ dia gak pantes buat kamu, dia cuma bisa buat kamu nangis.
“ tidak ada seorang lelakipun yang layak mendapatkan air matamu. Lelaki yang layak mendapatkannya tidak akan pernah membuatmu menangis. “ ucap Rima agak emosi.

Jam istirahat tiba, Rina dan Rima berjalan menuju kantin.

“ Ma, aku sayang sama Dia, “ Rima memandang Rina dengan tatapan bingung.
“ maksud kamu apa ? “ Tanya Rima dengan wajah kaget.
“ iya aku sayang sama Ergi, “ jawab Rina.
Sejak SMP kita udah satu sekolah. Bahkan sekelas sampai kita lulus SMP.
Rima mencoba untuk memahami apa yang barusan di ucapkan oleh sahabatnya ini. Untuk beberapa menit mereka diam dengan pikiran masing – masing, sampai Rima memulai bersuara.
“ Terus kamu da bilang perasaan kamu ke Ergi ? “ tanya Rima dengan suara yang semakin tegas.
“ aku belum bilang perasaanku. Aku takut, ma.
Di satu sisi aku ingin bilang, tapi di sisi lain aku takut pertemanan ini rusak.
“ kenapa kamu mesti takut, Rin ? “ ujar Rima.
Kalau kamu memang sayang, cinta sama dia, kamu mesti bilang sama dia. Jadi dia bisa tahu perasaan kamu. Kamu juga gak bakal tersiksa kayak gini.
“ aku takut dia marah ! “ jawab Rina dengan lemas.
“ Rin, terkadang kejujuran itu manyakitkan. Tapi dengan kejujuran kita bisa dapat jawaban dari semua keraguan kita. ! “ Ucap Rima, memberi kekuatan untuk sahabatnya.

Memori Rina secara refleks kembali mengingat masa – masa tiga tahun lalu bersama Ergi. Menghabiskan waktu bersama – sama, meninggalkan banyak kenangan di hati Rina. Ergi adalah sosok yang menarik perhatiannya, sosok yang tak terlupakan hingga saat ini.

Sekilas pandangan Rina tertuju pada satu pemandangan. Pemandangan yang sebenarnya tak ingin dia lihat. Ergi melintas di koridor depan kelasnya bersama Ana, pacarnya.

Dan tanpa ia bisa bendung lagi, air mata yang sejak tadi ditahannya akhirnya mengalir juga. Angga dan Rima yang melihat sahabatnya langsung menghela napasnya, hampir bersamaan. Mereka bisa merasakan apa yang Rina rasakan. Sakit, sedih, kecewa, marah, semua rasa itu jadi satu di hatinya.

Pulang sekolah

Angga mengajak Rina ke sebuah cafe dekat sekolah.

“ Rin, kamu suka es krim kan ? “ tanya Angga.
Rina hanya mengangguk, saat ini dia sedang tidak mood untuk berbicara.
“ kamu tau Rin, apa alasan aku ngajak kamu ke sini ? “ ujar Angga setelah dia kembali dari memesan es krim.
Rina mengeleng pelan.
“ memangnya kenapa ? “ tanya Rina langsung.
“ lupakan Ergi, Rin, “ katanya.
“ lupain dia, cowok kayak gitu nggak cocok buat kamu ! “ tambahnya.
Suara Angga terdengar agak emosi.
“ tiga tahun itu bukan waktu yang sebentar, Ngga ! ” ujar Rina.
“ ya…. tiga tahun lebih bersama Ergi bukanlah waktu yang singkat, “ ucap Rina dengan suara pelan.
“ aku pengen banget ngelupain Ergi, Ngga ! tapi aku nggak bisa. Semakin aku berusaha buat ngelupain dia, aku makin ingat apa yang dulu aku pernah lalui bersama saat SMP.
“ sudahlah ! Ngga, aku nggak mau ngomongin masalah itu di sini, “ tegas Rina.
“ oce… aku nggak akan ngomong masalah itu lagi, “ kata Angga sambil mengangguk.
“ tapi aku punya pertanyaan buat kamu, “ tambah Angga.
Angga terlihat agak gugup dan membuat Rina bingung.
“ ada apa sih ? “ tanya Rina.
Dari nada bicaranya terlihat kalau Rina sangat penasaran. Angga menarik napas panjang sebelum akhirnya ia berkata,
“ boleh nggak aku gantikan posisi Ergi di hati kamu ? “ dan kalimat itu sontak membuat Rina menjatuhkan es krim dan jatuh mengenai baju Angga.
“ aduh, maaf Ngga, aku gak sengaja ! “ ucap Rina sambil membersihkan seragam Angga yang ternoda olehnya.
“ udah Rin, nggak apa – apa, gimana aku serius sama ucapanku tadi, aku nunggu jawaban kamu. “ ucapan Angga membuat Rina berhenti membersihkan baju Angga.
Rina duduk sambil terdiam untuk beberapa saat. Ia masih tak percaya dengan apa yang di ungkapkan Angga tadi.
“ tapi, Ngga….” ucap Rina terbata – bata, ia masih sangat bingung.
“ aku tahu kalau aku nggak sesempurnah Ergi, tapi aku sayang sama kamu Rin, sejak pertama masuk SMA. “ jelas Angga.
“ sejak pertama masuk SMA ? “ tanya ulang Rina.
Angga tersenyum sambil mengangguk.
“ waktu itu aku liat kamu saat upacara, dan saat itu aku langsung suka, “ jawab Angga seraya mengenang kejadian dua tahun lalu.
Rina tidak dapat mempercayainya, “ dua tahun “. Dua tahun lamanya Angga memendam perasaannya.
“ gimana Rin ? “ tanya Angga sekali lagi.
Rina menghembuskan napasnya secara perlahan.
“ makasih Angga, kalau kamu suka sama aku. Tapi aku masih belum tahu gimana perasaan aku. Aku masih bimbang Ngga, “ jawab Rina.
“ kamu masih sayang sama Ergi ? “ Angga memastikan perasaan Rina.
Rina mengangkat bahunya.
“ nggak tahu deh Ngga. Aku juga nggak ngerti. “
“ ok… aku ngerti Rin, tapi…. Aku boleh kan nunggu kamu sampai perasaan kamu sudah tenang ? “ pinta Angga.
Rina terpana mendengar ucapan Angga.
“ aku bersedia nunggu kamu, sampai kamu bisa lupain Ergi. “
“ aku bakal nunggu kamu sampai kamu bisa buka hati buat aku. “ ucap Angga sambil tersenyum manis.

Tiba – tiba dada Rina terasa hangat mendengar ucapan Angga. Rina tersenyum mendengar ucapan Angga.
Untuk beberapa menit mereka diam dengan pikiran masing – masing sampai,

“ woi…… kumpul nggak ngajak – ngajak aku ya ! “ Rina dan Angga sontak kaget mendengar teriakan cempreng yang sudah akrab di telinga mereka.
Rima langsung menoleh ke arah Rina.
“ eh, ngomong – ngomong ada yang aneh ni. Wajah Rina ceriah banget, nggak kayak biasanya, wah….. ada apa nih ? “ tanya Rima dengan tatapan tajam ke arah Rina dan Angga. Dan dengan kompak mereka berdua menjawab,
“ nggak ada apa – apa ! “
Rima makin curiga, apalagi melihat wajah kedua sahabatnya yang memerah.
“ ehem – ehem, kayaknya bentar lagi aku bakal dapet teraktiran nih ! Asyik…“ gumam Rima. Dan itu membuat Rina menunduk malu.
Namun walaupun begitu Rina merasa bahagia hari ini. Rina juga yakin hari – hari di depannya pasti kan lebih menyenangkan. “ hmm… punya sahabat yang baik dan punya seseorang yang dengan tulus menyayangi kita. Apalagi coba yang kurang dalam hidup ini….., ketimbang mengharap sesuatu yang tak pasti !
Aku mulai tahu jawaban atas penantian panjangku selama ini, untuk satu orang “ Ergi “.

The end

Rabu, 15 Desember 2010

Biola untuk Reva


Pagi kembali menyambut, saat mentari masih bersembunyi malu di balik bukit tampak seorang gadis berambut panjang duduk di atas hijaunya padang rumput. Nama gadis itu adalah Reva, seorang gadis dengan seribu pesona yang ada padanya. Selain cantik Reva memiliki prestasi yang sangat membanggakan di sekolahnya. Dan satu hal lagi, Reva mempunyai suatu kegemaran yaitu memainkan biola. Di tengah segar udara pagi Reva dengan lembut memainkan biola di tangannya. Maka terdengarlah alunan merdu mengiringi kicau burung yang terbang dengan riangnya menyambut hari. Di saat Reva sedang asyik dengan biolanya, tiba-tiba terdengar seoarang lelaki memanggil namanya dari dalam rumah.
“Reva, dimana kamu?” teriak ayah Reva dari dalam rumah.
Mendengar panggilan itu Reva langsung menghentikan permainan biolanya dan menyembunyikannya di balik semak. Setelah menyembunyikan biola kesayangannya itu ia langsung berlari menuju rumah.
“Ya Ayah ! Reva disini,“ jawab Reva dengan nafas terengah – engah.
“Dari mana saja kamu, bukankah kau seharusnya sudah harus bersiap untuk ke sekolah?” tanya ayah Reva dengan tegas.
“Reva habis dari …………” belum sempat melanjutkan kalimatnya ayah Reva sudah memotongnya.
“Bermain dengan benda tak berguna itu lagi? “ bentakan ayahnya membuat Reva hanya menundukkan kepalanya dan meneteskan air mata.
“Mengapa kamu selalu menghabiskan waktumu bersama barang rongsokan itu, bukankah lebih baik untukmu untuk belajar lebih keras supaya kelak kamu bisa menjadi dokter seperti ibumu dulu!“ bentak ayah Reva padanya. Ayah Reva sangat membenci biola karena ibu Reva meninggal saat pergi membelikan biola untuk Reva.
“Benda itu punya nama, Yah. Benda itu pula yang membuatku tetap merasa hidup. Dan satu lagi, Ibu sudah meninggal dan aku tidak bisa menjadi dirinya. Aku punya jalan sendiri,“ kata-kata tersebut muncul begitu saja dari bibir Reva.
“Terserah, Ayah tidak mau lagi mendengarmu memainkan benda itu. “
Tanpa mengucap sepatah kata pun Reva langsung berlari menuju kamarnya dengan air mata yang mengalir di kedua pipinya.
Setelah itu Reva berangkat ke sekolahnya. Dengan perasaan sedih dia melangkahkan kakinya menyusuri jalan kecil dengan pohon-pohon yang berjajar di kanan kirinya itu. Saat Reva berjalan sendiri tiba–tiba seorang pria menghampirinya.
“Selamat pagi Nona manis, bagaimana kabarmu hari ini?” sapa pria tampan yang bernama Andi itu. Andi adalah kekasih Reva yang selalu mendampingi Reva di saat senang maupun sedih. Namun ayah Reva tidak menyetujui hubungan mereka karena Andi adalah anak yatim piatu.
Mendengar perkataan kekasihnya Reva tidak mengucap sepatah kata pun. Namun air matalah yang keluar menyambut sapaan kekasihnya itu yang membuat Andi merasa kebingungan.
“Apa yang telah terjadi padamu Reva?“ tanya Andi cemas.
“Aku tidak kuat Andi, aku tak sanggup menjalani semua ini,“ ucap Reva.
“Tenanglah Reva, aku akan selalu ada untukmu. Kau bisa menceritakan semuanya kepadaku,“ kata Andi lembut.
Reva menceritakan semua yang dialaminya pada Andi. Andilah yang selama ini selalu ada dan mencintai Reva dengan tulus. Dia juga selalu mendukung kekasihnya itu dengan sepenuh hatinya. Tidak lama kemudian Andi berhasil menenangkan hati Reva dan mereka berdua melanjutkan perjalanan ke sekolah berdua.
Waktu pun berlalu dengan cepat. Bel tanda pulang sekolah berbunyi. Andi mengantar Reva pulang ke rumahnya. Mereka berjalan berdua di bawah terik matahari. Tanpa mereka sadari mereka telah sampai di depan rumah Reva.
“Sudah sampai ya? Ya sudah deh aku pulang dulu,” ucap Andi.
“Kamu gak mampir dulu?” tanya Reva pada Andi.
“Gak ah! Aku langsung pulang aja,” jawab Andi.
Andi pun pulang ke rumahnya. Sementara Reva masuk ke dalam rumahnya, di dalam rumah Reva terkejut karena ia melihat ayahnya sudah berada di dalam rumah. Tidak biasanya pada jam seperti ini ayah Reva sudah pulang dari kantornya.
“A….Ayah? Ayah kok sudah pulang, inikan baru jam 3?” tanya Reva dengan perasaan takut.
“Kenapa, kamu takut Ayah melihatmu bersama pemuda miskin tanpa masa depan itu? Sudah berapa kali Ayah bilang kepadamu untuk menjauhinya!?” bentak ayah Reva dengan keras.
“Kenapa Ayah selalu memandang semua hal dari harta, Andi tulus mencintai Reva. Walaupun dia miskin namun dia selalu menjaga Reva,” jawab Reva.
Karena merasa sangat terpukul Reva langsung berlari menuju kamarnya. Di dalam kamar dia menangis memikirikan kepedihan pada dirinya. Setelah beberapa menit Reva menangis, Reva menghubungi Andi dan mengajaknya bertemu.
“Halo, Andi?” Reva berbicara di telepon sambil meneteskan air matanya.
“Iya, ada apa Reva?” jawab Andi penuh kebingungan mendengar suara Reva yang parau.
“Temui aku sore ini di taman. Aku sangat memerlukanmu,” kata Reva dengan lembut dan singkat.
“Baiklah Reva, aku pasti akan datang,” ucap Andi.
Tanpa mengucapkan kata-kata Reva langsung menutup teleponnya. Sementara Andi hanya bisa menunggu. Andi tidak mungkin menemui Reva di rumahnya karena ayah Reva sangat membencinya dan Reva pasti ikut terkena imbasnya.
Sore yang ditunggu akhirnya tiba. Tampak di sebuah kursi kayu tua Reva duduk sendiri menunggu kedatangan Andi. Di tangannya dipegangnya sebuah biola yang siap mengalunkan sebuah lagu. Satu jam sudah Reva menunggu kekasihnya namun Andi belum juga tiba. Berkali-kali ia mencoba menghubungi Andi tetapi tidak ada jawaban.
“Andi kamu dimana?” tanya Reva. “Apa yang terjadi sama kamu?” lanjutnya.
Dengan sabar Reva masih menunggu Andi. Tidak lama kemudian titik-titik air mulai menetes di atas kepa Reva. Hujan tiba-tiba turun dengan derasnya membasahi seluruh tubuh Reva.
“Aku akan menunggumu di sini Andi, dan aku gak akan memainkan biola ini sebelum kamu datang menemui aku!” teriak Reva di tengah hujan.
Hingga malam tiba Reva masih menunggu Andi. Dingin mulai menusuk tubuh kecil Reva yang tengah mengigil itu, hingga akhirnya tubuh Reva tak mampu lagi bertahan. Pandangannya menjadi gelap dan akhirnya Reva jatuh terbaring di atas tanah.
Perlahan-lahan Reva membuka matanya, sedikit demi sedikit pandangan Reva menjadi jelas. Dilihatnya di sekitarnya teman-temannya berdiri dengan tatapan cemas dan di sebuah pojok ruangan berdiri ayah Reva.
“Di mana aku? Dan di mana Andi, kok aku gak melihat dia?” ucap Reva perlahan. Namun bukannya menjawab teman-teman Reva hanya diam membisu dengan menampakkan raut kesedihan di wajah mereka.
“Kamu di rumah sakit, kemarin kami menemukanmu pingsan di taman,” kata salah seorang teman Reva.
“Tapi dimana Andi, kenapa ia tidak datang? Padahal dia sudah berjanji akan datang menemui aku.”
Mendengar perkataan Reva suasana ruangan itu menjadi sunyi. Karena tidak ada jawaban Reva terus mendesak hingga akhirnya salah seorang dari mereka menjawabnya.
“Begini Reva, kemarin Andi mengalami kecelakaan dalam sebuah perjalanan. Dokter sudah berusaha sebisa mungkin untuk menyelamatkannya tetapi itu semua sia-sia.” Mendengar penjelasan dari temannya itu tubuh Reva menjadi lemas.
“Gak, gak mungkin. Kalian semua bohong. Andi sudah berjanji padaku bahwa dia akan selalu ada bersamaku dan gak akan pernah meninggalkan aku!” teriak Reva dengan penuh kemarahan.
Tiba-tiba Reva bangun dari tempat tidurnya dan mencoba berlari untuak menemui Andi. Namun belum semapat keluar dari kamar rumah sakit Reva terjatuh. Segera teman-teman dan ayah Reva datang untuk membantunya dan menenangkannya.
“Kenapa, kenapa ini semua harus terjadi padaku? Ini semua salahku. Andai hari itu aku tidak mengajak Andi untuk bertemu aku, pasti semua ini gak akan terjadi.” Reva menangis dan terduduk di lantai rumah sakit yang dingin itu.
“Sudahlah Nak, ini semua bukan salahmu. Ikhlaskan saja dia pergi, masih ada banyak cinta untukmu,” kata ayah Reva seraya mengelus rambut Reva.
“Ayah senang kan dengan semua ini? Pasti dalam hati Ayah sedang tertawa terbahak-bahak,” kata Reva kepada ayahnya. Revapun kembali bangkit dan mencoba untuk keluar dari kamar rumah sakit itu. Akan tetapi sekali lagi Reva terjatuh dan teman-teman Reva kembali menolongnya, namun kali ini ayah Reva hanya diam saja melihat anaknya itu tanpa bisa berbuat apa-apa.
Satu hari telah berlalu, namun kesedihan masih tampak pada wajah Reva. Kenangan manisnya bersama Andi selama ini tidak bisa ia hapus dengan mudah. Setiap hari yang ia lakukan hanya menangis sambil memandang foto Andi. Karena teman-temannya merasa kasihan akhirnya mereka mengantar Reva ke tempat dimana Andi dimakamkan.
Sesampainya di tempat pemakaman pandangan Reva langsung tertuju pada sebuah makam yang bertuliskan Andi. Reva pun lalu duduk di samping makam Andi sambil menangis mengenang seorang yang selama ini selalu mendampinginya. Setelah beberapa saat teman-teman Reva mengajak Reva untuk pulang ke rumah. Kali ini Reva hanya menurut permintaan teman-temannya itu.
Sebulan telah berlalu. Bukannya semakin membaik kondisi Reva justru bertambah buruk. Sekarang Reva menjadi seorang gadis pendiam. Yang ia lakukan hanya mengurung diri di kamarnya. Begitu banyak temannya yang mencoba menghiburnya namun tidak ada yang berhasil. Penyesalan itu selalu datang menghantuinya.
Prestasinya di sekolahpun semakin memburuk. Bahkan yang lebih parah Reva menjadi sangat benci dengan biola yang selama ini sudah ia anggap seperti temannya karena ia berpikir bahwa biola tersebut juga ikut menyebabkan Andi meninggal. Melihat keadaan anaknya yang seperti itu ayah Reva memutuskan untuk mengirim Reva sekolah di Bali.
“Reva, Ayah mau berbicara denganmu dan kali ini Ayah harap kamu akan menuruti semua perkataan Ayah,” perintahnya kepada Reva.
“Demi masa depan kamu Ayah memutuskan untuk menyekolahkanmu di Bali,” kata ayah Reva tegas.
“Apa Ayah sadar berbicara seperti itu? Aku gak mungkin meninggalkan Andi sendirian di sana. Aku akan selalu menjaganya,” balas Reva dengan penuh keyakinan.
“Kali ini kamu tidak bisa menolak permintaan Ayah. Semua ini Ayah lakukan demi kebaikanmu juga. Kamu tidak mungkin selamanya hidup dalam kesedihanmu sendiri,” bentak ayah Reva yang kembali. Namun kali ini Reva tidak menjawab perkataan ayahnya itu.
Akhirnya Reva bersiap berangkat ke Bali dengan perasaan sedih. Reva masih belum siap untuk meninggalkan semua kenangannya bersama Andi walaupun sepenuhnya ia sadar bahwa Andi memang sudah meninggal.
Akhirnya Reva tiba di Bali dengan selamat. Di Bali Reva bersekolah di sebuah sekolah internasional dan tinggal di asrama sekolah itu. Walaupun sudah berada di tempat yang baru, namun Reva belum juga dapat melupakan Andi.
Di suatu sore Reva pergi jalan-jalan untuk menghilangkan kesedihannya. Reva hanya berjalan sendirian karena belum mendapat teman di sekolah barunya. Di tengah perjalanannya Reva melewati sebuah jembatan dan tiba-tiba dia berpikir untuk bunuh diri dengan cara melompat dari atas jembatan. Reva pun naik ke atas jembatan itu, beberapa saat kemudian dia bersiap untuk melompat dari jembatan. Tetapi tubuh Reva ditarik oleh seorang gadis dan dia jatuh kembali ke atas tanah.
“Kamu sudah gila ya?” kata gadis itu dengan penuh ketakutan. “Kamu kan bisa mati, apa kehidupan ini sudah begitu buruknya untukmu?” lanjut gadis cantik itu.
“Sudahlah, masih banyak yang bisa kamu lakukan di dunia ini. Tanpa kamu sadari sesungguhnya masih banyak orang yang menyayangi dan membutuhkanmu,” ucap gadis itu sambil mencoba membangunkan Reva.
“Lepaskan aku, aku hanya ingin mati. Apa kau tahu penderitaan yang aku alami, apa kau merasakan rasa yang kini ada di hatiku? Kau tidak tahu apa-apa,” bentak Reva sambil mengibaskan tangan gadis itu dari bahunya.
“Plaaak!”
Gadis itu menampar Reva hingga membuat Reva terdiam.
“Aku memang tidak tahu apa yang sedang kau rasakan dan apa yang telah kau alami. Namun satu hal yang pasti kematian itu tidak akan menyelesaikan semua masalah yang sedang kau hadapi.”
Mendengar perkataan gadis itu pandangan Reva yang tadinya tajam kini telah berubah menjadi sayu. Setelah itu keduanya berkenalan. Gadis itu ternyata bernama Gladis. Seorang gadis Bali yang kebetulan adalah teman satu sekolah Reva. Setelah berhasil menenangkan Reva, Gladis mengajak Reva untuk kembali ke asrama sekolah mereka. Dan semenjak saat itu keduanya menjadi sahabat.
Suatu hari Gladis mengajak Reva pergi berjalan-jalan. Reva menurut saja ajakan Gladis itu. Setelah beberapa saat mereka berjalan sampailah keduanya di sebuah toko musik.
“Selamat datang di sini Reva, setelah mendengar semua ceritamu aku rasa ini tempat yang sangat cocok untukmu,” kata Gladis dengan senyum lebar terukir di wajahnya.
“Apa maksudmu Gladis?” jawab Reva dengan penuh keheranan.
“Di sini kamu bisa memainkan biola dan mengekspresikan perasaanmu,” balas Gladis sambil menyodorkan sebuah biola kepada Reva.
Mendengar perkataan Gladis, Reva kembali teringat akan masa lalunya. Namun kali ini Reva tidak menangis seperti biasanya. Kini Reva sudah menjadi lebih kuat berkat dukungan Gladis.
“Gak ah, aku tidak mau.” Hanya kata itu yang terucap dari bibir kecilnya.
“Lho kenapa? bukankah kamu sangat senang bermain biola?” tampak Gladis meyakinkan Reva.
Bukannya menjawab Reva keluar begitu saja dari toko musik itu. Melihat kejadian itu Gladis merasa tidak enak, maka dengan segera ia menyusul Reva. Setelah berhasil menyusul langkah Reva, Gladis mengajaknya pulang ke asrama. Sesampainya di asrama Gladis mengantar Reva ke dalam kamarnya.
“Va, maafin aku ya! bukan maksud aku membuatmu sedih,” kata Gladis pelan.
“Gak apa-apa kok, aku gak sedih hanya saja aku sudah berjanji gak akan memainkan biola lagi, aku takut Andi akan marah padaku,” balas Reva.
“Aku yakin Andi gak akan marah. Dia pasti menginginkan yang terbaik bagimu dan dia juga pasti akan senang melihatmu memainkan biola itu lagi,” ucap Gladis sambil memegang kedua tangan Reva.
Setelah beberapa saat mereka berbicara akhirnya Gladis memutuskan untuk kembali ke kamarnya. Karena tidak ingin merasakan kesedihan kembali maka Reva memutuskan untuk tidur.
Pada suatu pagi, Reva berjalan sendirian di tengah-tengah padang rumput yang masih basah oleh tetes-tetes embun. Sementara dingin kabut masih menyelimuti tubuhnya yang kecil itu. Di tengan kesendiriannya itu dilihatnya sesosok laki-laki berdiri dengan memakai pakaian putih yang tidak asing lagi baginya. Laki-laki itu adalah Andi.
“Gak mungkin, ini gak mungkin terjadi,” pikirnya dalam hati.
Tiba-tiba laki-laki itu membalikkan badannya dan benar apa yang dipikirkan Reva. Andi kini berdiri tepat dihadapannya. Reva yang hanya bisa diam tidak percaya akan semua yang dialaminya itu. Tanpa mengucap sepatah kata pun Andi menyodorkan sebuah biola kepada Reva.

“Yang terbaik bagimu takkan kubiarkan begitu saja pergi meninggalkanmu,”

ucap Andi sambil tersenyum kecil kepada Reva.
Setelah memberikan biola tersebut Andi langsung pergi begitu saja tanpa sepatah katapun. Reva ingin mengejarnya namun apa daya langkah Andi terasa sangat cepat dan Reva seolah-olah hanya berlari di tempat. Karena merasa tidak berdaya akhirnya Reva berteriak sekeras-kerasnya.
“Andiiiii, tunggu…., Andiiiiiii….!” Reva terus beteriak memanggil nama Andi hingga sebuah suara datang menghampirinya.
“Reva bangun, bangun.” Ternyata suara itu adalah Gladis yang sedang membangunkan Reva dari tidurnya. “Va ada apa? “ ucap Gladis.
“Andi Dis, tadi aku bertemu Andi!” katanya dengan semangat. “Dia bahkan memberikan kepadaku sebuah biola!” lanjutnya.
Seolah tidak percaya dengan apa yang telah dikatakan oleh Reva, Gladis diam sejenak tanpa memberikan komentar apapun kepada Reva. Lalu Gladis tiba-tiba keluar dari kamar Reva dan tidak lama kemudian kembali lagi dengan membawa sebuah biola di tangannya. Reva yang melihat hal tersebut langsung mengerutkan dahi. Ternyata biola yang dibawa Gladis tersebut adalah biola yang diberikan Andi kepada Reva di dalam mimpinya.
“Kalau memang benar ini adalah biola yang kamu maksud, aku yakin Andi pasti ingin kamu kembali memainkan biola ini seperti dahulu kembali,” jawab Gladis.
Semenjak kejadian tersebut kini kehidupan Reva kembali seperti dulu. Reva kembali menjelma menjadi seorang gadis periang yang selalu menebarkan kebahagiaan untuk orang-orang di sekitarnya. Dan yang terpenting yaitu kini Reva kembali menyayangi biola yang telah lama ia tinggalkan itu. Dan pada suatu sore Reva mengajak Gladis pergi ke teman yang ada di dekat asrama mereka.
“Dulu Andi aku ajak bertemu di sebuah taman untuk mendengarkan alunan biolaku, dan sekarang aku akan mewujudkan semua itu,” ucap Reva dengan semangat.
“Baiklah aku akan siap mendengarkan alunan indah biolamu,” kata Gladis yang sudah duduk di atas hijaunya rumput taman itu.
Reva pun memainkan biolanya dengan sangat indah. Orang-orang yang melewati taman itu langsung terhenti dan melihatnya. Mereka semua tercengang mendengar nada-nada yang keluar dari gesekan dawai biola tersebut. Namun di tengah-tengah keindahan suasana tersebut tiba-tiba Reva jatuh pingsan. Orang-orang yang melihat kejadian tersebut langsung mengerumuni Reva, tidak terkecuali Gladis.
“Va, ada apa denganmu? Seseorang tolong panggilkan ambulan!” teriak Gladis di tengah-tengah kerumunan orang-orang.
Akhirnya Reva dibawa ke rumah sakit, setelah dokter memeriksanya ternyata Reva mengidap kanker otak dan usia Reva tidak panjang lagi. Mendengar hal tersebut keduanya bagai disambar petir. Gladis hanya bisa memeluk Reva yang terdiam seolah tidak percaya akan apa yang telah didengarnya.
“Dis, aku harap kamu tidak mengatakan semua ini kepada siapapun juga, bahkan kepada ayahku,” ucap Reva pelan.
“Tapi, Ayahmu harus tahu semua ini Va!” balas Gladis sambil menangis.
“Please Dis, berjanjilah padaku. Kali ini saja kumohon!”
Akhirnya Gladis hanya bisa mengiyakan perkataan sahabatnya itu. Walaupun sebenarnya Gladis merasa kasihan kepada Reva.
Hari-hari berlalu, kondisi Reva menjadi semakin parah. Ia sering pingsan dan mengalami rasa sakit yang luar biasa. Karena merasa kasihan akhirnya Gladis memutuskan untuk pergi menemui ayah Reva dan menceritakan apa yang telah terjadi.
“Selamat siang, apa benar ini rumah Bapak Hendrawan?” tanya Gladis pada ayah Reva.
“Iya saya sendiri, silakan masuk.” Ayah Reva mempersilahkan Gladis untuk masuk ke dalam rumahnya.
Setelah memasuki rumah dan memperkenalkan dirinya, Gladis pun menceritakan semuanya pada ayah Reva. Tentu saja ayah Reva tidak begitu saja percaya akan perkataan gadis yang baru dikenalnya itu. Namun setelah beberapa kali mencoba akhirnya ayah Reva percaya juga.
“Tapi kenapa Reva tidak pernah memberitahuku? Apa dia sudah tidak menganggapku lagi sebagai ayahnya, Apakah dia sudah tidak menyayangiku lagi?”
“Justru sebaliknya, Reva sangat menyayangi Anda dan sangat menghormati Anda. Sebelumnya maaf kalau saya ikut campur namun saya rasa Andalah yang terlalu memaksakan keinginan Anda kepada Reva,” kata Gladis kepada ayah Reva.
Setelah keduanya berbicara panjang lebar akhirnya mereka memutuskan untuk segera kembali ke Bali. Mereka berdua langsung berangkat karena segera ingin bertemu dengan Reva. Sesampainya di Bali keduanya langsung mendatangi asrama Reva dan menuju kamarnya. Namun di dalam kamarnya ternyata Reva tidak ada, keduanya langsung berlari keluar kamar tersebut dan mencari Reva di seluruh penjuru sekolah asrama itu dan meneruskan pencariannya di luar asrama. Berjam-jam mereka mencari dan tidak membuahkan hasil hingga mereka melihat sekelompok orang berdiri di sebuah pantai sedang mengerumuni seorang gadis yang sedang bermain biola.
“Itu pasti Reva, aku yakin itu!” kata Gladis pada ayah Reva sambil menunjuk keramaian itu.
“Benar, itu Reva ayo kita segara menuju ke sana!” ajak ayah Reva.
Mereka berdua segera berlari menuju keramaian tersebut, dilihatnya orang-orang yang terdiam memandang Reva yang sedang memainkan biolanya. Dari wajah mereka terpancar kesedihan yang sangat mendalam. Karena terbawa oleh suasanya yang seperti itu ayah Reva menitihkan air matanya. Setelah selesai memainkan biolanya tiba-tiba Reva jatuh di atas pasir yang putih. Melihat hal tersebut ayah Reva langsung berlari mendatangi anaknya.
“Yah, maafkan Reva. Reva tidak bisa menjadi apa yang Ayah harapkan,” ucap Reva yang bersandar di pangkuan ayahnya.
“Kamu tidak perlu meminta maaf, Ayahlah yang salah terlalu memaksakan kehendak Ayah,” kata Ayah Reva dengan air mata masih mengaliri pipinya.
“Yah, Ayah mau menggendong Reva? Reva ingin berjalan-jalan di pantai ini Yah!” pinta Reva pada Ayahnya.
Tanpa menunggu lagi ayah Reva langsung menggendong Reva di punggungnya diajaknya anaknya itu jalan-jalan menyusuri pantai dengan diiringi matahari yang sudah hampir tenggelam ditelan cakrawala. Sementara Gladis hanya mengikuti keduanya dari belakang.
“Dulu ketika Ibumu masih hidup dia sangat senang bermain di pantai bersamamu, apakah kamu masih ingat saat kita bertamasya bersama dan kamu sembunyi sehingga membuat kami semua kebingungan?” tanya ayah Reva.
Tidak ada jawaban yang terucap dari Reva. Dia hanya diam dan membisu. Ayah Reva baru menyadari kalau anaknya sudah meninggal. Namun dengan langkah berat dia tetap menggendong Reva sambil menceritakan kenangan masa kecil Reva yang penuh keceriaan sambil meneteskan air matanya pada butiran pasir yang terhampar. Gladis juga menyadari kejadian itu dan hanya menangis di belakang keduanya. Kini gadis itu telah pergi untuk selamanya. Dia meninggalkan sejuta kenangan untuk orang-orang di sekitarnya. Akhirnya Reva dimakamkan di sebelah makam Andi. Di atas makam itu diletakkan biola kesayangan Reva. Dan kini cinta antara Reva, Andi dan biolanya kembali menyatu.

Nb : Kebahagiaan gk bisa di ukur cuma dari uang, setiap orang berhak buat mencintai dan di cintai. Jangan pernah membuang sia2 setiap hal dalam hidup kita, kita akan sangat menyesal saat semua itu pergi, menghilang dari hidup kita. ^ - ^

Kamis, 09 Desember 2010

SAHABAT

Di dunia ini setiap orang pasti punya SAHABAT.
Tapi pertanyaannya, apakah sahabat yg kita muliki sekarang ini benar - benar SAHABAT yg tulus dg PERSAHABATAN! atau malah SAHABAT yg pada akhirnya akan membuat kita hancur. Jawabannya ada pada diri kita masing - masing.

SAHABAT adl orang yg sangat special dihati kita. Hanya orang yg benar - benar tulus yg pantas menempati posisi ini.
banyak hal yg kita bisa liat dalam membangun sebuah PERSAHABATAN dan menjadikan seseorang itu SAHABAT bagi kita.
Diantarannya :

* WAKTU, jangan terlalu gegabah dlm menentukan orang yg akan kita jadikan sahabat. Jangan cuma liat fisiknya doang, tp juga liat sifat positif dan negatif pada dirinya.
( NB : bukan berarti org yg banyak sifat negatifnya gk layak buat di jadikan SAHABAT,malah orang2 ini perlu kita bantu u/ bisa jd lebih baik.)
Dari pertimbangan ini kita bisa liat apakah dia layak untuk dijadikan SAHABAT. Setelah kita yakin pada org yg akan kita jadikan SAHABAT, kita boleh memulai menjalin PERSAHABATAN dg dirinya.
* CARE padanya, sebagai seorang SAHABAT yg punya tempat dihati kita, sudah selayaknya kalau kita care padanya.
contonya : kalau dia ultah kita kasih ucapan selamat plus ungkapan kalau dia sungguh berarti buat kita.
( masih banyak cara yg kita bisa lakukan u/ menunjukan rasa care kita pada nya )
* PENGERTIAN, terkadang atara kita dan sahabat sering terjadi perbedaan pandangan, ini yg sering kali buat pertengkaran antar kita dan sahabat. jadi kita mesti punya yg namanya sifat saling pengertian.
contoh simple nya : waktu jam istirahat kita lagi asyik baca novel, tiba - tiba sahabat kita minta dianterin ke kantin, karna di kantin ada cowok yg ditaksirnya, so kita mesti bisa mengerti sahabat kita.
* MENJAGA KEPERCAYAAN, dalam persahabatan pasti ada sikap saling terbuka, bahkan u/ hal - hal yg bersifat pribadi yg enggak mungkin akan dia ceritakan pada orang lain.
semua hal yg sahabat kita ceritakan ke kita hanya untuk kita sahabat karibnya.
Jadi untuk itu kita wajib menjaga kepercayaan yg telah diberikan sahabat kita.
* BERSIKAP TERBUKA, dalam persahabatan juga diperlukan sikap saling terbuka.
Dalam arti saat kita rasa bahwa sahabat kita salah dalam melangkah, kita wajib u/ menegurnya.
Jangan takut kalau dia bakalan marah, toh kalau seandainya kita enggak mau negur dia di awal kesalahannya cuma karna kita gk mau buat dia tersinggung, sampai akhirnya dia sadar kalau hal yg dia lakukan salah dan dia balik nyalahin kita, "kenapa kita enggak mau negur dia ?" dari sinilah akan timbul konflik baru.
Disini dia akan menggangap kalau kita ingin dia terjerumus ke hal yg salah, padahal kita cuma gak mau dia marah.
jadi tegurlah dia pada saat dia salah melangkah, jangan takut dia akan marah.
* SALING MENDOAKAN, dengan kita mendoakan sahabat kita, hubungan persahabatan kita bisa semakin erat. Dan yg lebih penting lagi hubungan pribadi kita dengan Tuhan juga semakin dekat.Jadi sertakan Tuhan dalam persahabatan kita.

" Masih banyak lagi hal yang kita mesti perhatikan dalam persahabatan kita agar persahabatan kita dapat berjalan dengan indah. ^ - ^ Hehehehehehehe

Jumat, 03 Desember 2010

Friendship is a Diamond

friendship is a diamond
buried in the earth
a treasure of great worth
but first it must be mined
then faceted and shined
it takes pick and shovel and strain
encompassing time and enduring pain,
until it's grace in seen
a glittering gift of love
that's shared between we there
firts GOD,
and you
then me

Rabu, 24 November 2010

HACHI ( Hachiko: A Dog's Story Trailer )







Hachiko, Kisah Anjing Setia Sampai Mati

Film "Hachiko: A Dog’s Story" bercerita tentang seekor anjing yang sangat setia pada tuannya, melebihi batas kesetiaan anjing pada rata-rata.
Cerita ini bermula ketika Profesor Parker Wilson (Richard Gere) menemukan seekor anjing kecil di Stasiun Kereta Api Bedridge, Wonsocked, Amerika Serikat, tempat ia biasa pergi bekerja dan pulang dari kerja. Anjing berjenis akita itu kemudian diajaknya pulang ke rumah dan diberi nama Hachiko.
Parker dan istrinya Cate (Joan Allen) merawat anjing itu hingga Hachiko bertumbuh besar dan tiada tiada hari yang dilewatkan Parker tanpa bermain dengan Hachiko.
Suatu hari, ketika Hachiko sudah beranjak dewasa, tanpa disangka ia mengikuti Parker ke stasiun saat Parker berangkat kerja. Parker terpaksa keluar dari kereta untuk memulangkan Hachico ke rumah.
Namun, ternyata Hachico menjemputnya di stasiun pada pukul 17.00. Sejak saat itu Parker membiarkan Hachico mengantar-jemputnya di stasiun.
Para pemilik kios, pedagang, dan pejalan kaki, serta "commuter" (orang yang bekerja secara "nglaju") tercengang-cengang dengan kelakuan Hachiko yang tidak seperti anjing pada umumnya.
Semua orang orang di sekitar Stasiun Bedridge menyayangi Hachiko dan selalu menyapa anjing itu layaknya sebagai manusia.
Sampai pada satu hari, Hachiko tak menemukan kedatangan tuannya di stasiun pada pukul 17.00.
Parker Wilson ternyata meninggal karena serangan jantung ketika ia tengah mengajar, sementara Hachiko sepertinya tak pernah mengerti perihal meninggalnya Parker.
Setelah kematian Parker, Cate menjual rumahnya dan meninggalkan Bedridge. Sementara Hachiko dipelihara oleh anak perempuan Parker, Andy Wilson (Sarah Roemer).
Berulang kali Hachiko kabur dari rumah Andy untuk pergi ke stasiun, berharap ia akan menemukan tuannya kembali.
Andy selalu menjemput Hachiko di stasiun hingga pada akhirnya Andy merelakan Hachiko pergi. Hachiko tinggal di stasiun dan pada pukul 17.00, ia akan duduk di bundaran di depan stasiun, menanti kedatangan tuannya.
Keunikan tingkah laku Hachiko itu menarik perhatian orang-orang di sekitar situ, bahkan tulisan mengenainya dimuat di koran-koran sehingga kisah anjing ini menjadi legenda. Sehingga orang-orang memberi makan Hachiko secara bergantian.
Kesetiaan Hachiko bertahan hingga tahun kesepuluh meninggalnya Parker. Sampai akhirnya pada musim dingin tahun ke sepuluh, Hachiko meninggal di bundaran stasiun pada tengah malam.
Pembuatan film ini diinspirasi dari kisah nyata seekor anjing bernama Hachiko yang hidup dalam rentang waktup tahun 1923-1935 di Jepang.
Kisah yang disajikan dalam Hachiko: A Dog’s Story persis sama dengan kisah aslinya. Di Jepang, sebuah monumen berupa patung untuk mengenang kesetiaan Hachiko didirikan di depan Stasiun Shibuya.

Kamis, 18 November 2010

Semua tlah Jelas

Tuhan,
aku tau sekarang dengan pasti dan jelas.
Aku tak bisa lagi berharap untuk bersama nya.
Dia tlah bersama pilihannya.
Tuhan,
Bantu aku buang rasa ini...
Aku tak mau terus merasa sakit,
Dengan terus memendam perasaan ini.
Tak ku pungkiri,
Sanggat sulit melupakan nya.
Tapi aku harus melupakannya.
Dia tlah bahagia dengan pilihanya.
Aku hanya bisa berdoa untuknya.
Semoga dia bahagia dengan pilihan hatinya.
Tuhan,
Kuatkan aku.

by : jojo 18 nov 2010.

Rabu, 10 November 2010

Tuhan...pertemukan aku dengannya...


Sebuah penantian,..
penantian yang belum berakhir hingga saat ini.
penantian yang rumit,
penantian tanpa suatu titik kejelasan,
penantian yang tak pernah dimengerti,
dan penantian yang melelahkan ku alami.
Disetiap saat ku merenung meratapi hidup yang kan ku alami kelak dikemudian hari,menanti sebuah jawaban takdir yang telah dirilis.
Hidup ini seperti sebuah sandiwara dan kita sebagai lelakon yang ada didalamnya.
Semua orang punyai ceritanya sendiri - sendiri, begitu juga denganku.
Dari semua cerita hidup yang kulalui, cerita inilah yang belum pernah terselesaikan.
Sebuah penantian.... ya,sebuah penantian....
Aku terbangun dari lelapnya tidurku.
Menatap hari esok yang tak maju.
Aku tetap seperti ini sendiri meratapi sepi,.
Hanya satu harapan yang kumiliki sekarang yaitu menjalani hari bersamanya..!!!

Tuhan...pertemukan aku dengannya...

ini adalah sebuah penantian,..penantian yang belum berakhir hingga detik ini.penantian yang rumit, penantian tanpa suatu titik kejelasan,penantian yang tak pernah dimengerti,dan penantian yang letih ku alami.Disetiap saat ku merenung meratapi hidup yang akan ku alami kelak dikemudian hari,menanti sebuah jawaban takdir yang telah dirilis. ya,memang hidup ini seperti sandiwara dan kita sebagai lelakon yang ada didalamnya.semua orang mempunyai ceritanya sendiri begitu juga denganku.dari berbagai cerita yang kulalui cerita inilah yang belum pernah terselesaikan.Sebuah penantian.... ya,sebuah penantian....aku terbangun dari lelapnya tidurku..
Menatap hari esok yang tak maju.aku tetap seperti ini sendiri meratapi sepi,.hanya satu harapan yang kumiliki sekarang yaitu hari bersamanya..!!!

By : adea

Sabtu, 06 November 2010

Puisi untuk Sahabat


sahabatku………
seberat apapun masalahmu
sekelam apapun beban hidupmu
jangan pernah berlari darinya
ataupun bersembunyi
agar kau tak akan bertemu dengannya
atau agar kau bisa menghindar darinya
karena sahabat…..
seberapa jauhpun kau berlari
dan sedalam apapun kau bersembunyi
dia pasti akan menemuimu
dalam sebuah episode kehidupanmu
sahabatku……
alangkah indahnya bila kau temui ia dengan dada yang lapang
persilahkan ia masuk dalam bersihnya rumah hati
dan mengkilapnya lantai nuranimu
hadapi ia dengan senyum seterang mentari pagi
ajak ia untuk menikmati hangatnya teh kesabaran
ditambah sedikit penganan keteguhan
sahabat…….
dengan begitu
sepulangnya ia dari rumahmu
akan kau dapati
dirimu menjadi sosok yang tegar
dalam semua keadaan
dan kau pun akan mampu dan lebih berani
untuk melewati lagi deraan kehidupan
dan yakinlah sahabat……..
kaupun akan semakin bisa bertahan
kala badai cobaan itu menghantam

By : anonim

Kamis, 04 November 2010

Cinta Tak Sejalan

Bersama berjalan.....
melewati hari - hari
diiringi sosok yang berarti
sosok yang melekat di hati
sosok yang tak akan terlupakan

Sampai akhirnya.....
aku terlihat sebagai orang konyol
diriku bagai pendamba tak berakal
hanya bisa bermimpi,
tanpa bisa meraih mimpi itu
mimpi yang indah
indah bagiku, tapi...
belum tentu indah untuknya

Tuhan.....
tunjukaan jalan-Mu
haruskah mimpi ini ku raih,
meski akhirnya,
kecewa yang ku dapat.
ataukah
membuang mimpi ini,
jauh dari hidupku selamanya...
akhirnya aku tahu
CINTA TAK SEJALAN.

By : jojo ( 12 desember 2009 )

Rabu, 03 November 2010

Kenangan Lalu.....

pertama ku mengenalmu
ku tak tau siapa dirimu?
yang ku tau kau teman baruku.
butuh waktu yang lama,
untuk kita saling mengenal.
kau tau siapa aku,
dan ku tahu siapa dirimu.
tiga tahun berteman,
membuatku tahu siapa dirimu!
kau adalah sahabat terbaiku.
tapi ternyata aku salah,
ada rasa lain selain persahabatan
rasa tak ingin jauh darimu
rasa cemburu saat kau dengan yang lain
apa yang terjadi ?
apa arti rasa ini sesungguhnya ?
rasa cints ?
aku tak mungkin mengatakan ini,
aku tak ingin persahabatan kami hancur.
persahabatan kami jauh lebih berharga dari semua.
Tuhan.....
satukan rasa ini, jika itu jalan yang terbaik
dan hilangkan rasa ini
jika hanya akan menyakiti hati kami berdua
cinta tak harus memiliki
cinta adalah anugerah yang kuasa
rasa ini akan ku pendam dalam hati
sebagai kenangan lalu di hatiku.

By : jojo ( 21 agustus 2009 )

Jumat, 29 Oktober 2010

Seperti Pelangi ^ - ^

Seperti pelangi
Cintamu di hatiku
Walau indah kurasa
Kau tak mungkin di sini
Di sisiku

Andai di hatimu
Hanya aku cintamu
Melukiskan inginku
Walau kini ku mengerti
Kau bukan untukku

Harusnya ku tak pernah mencintamu
Walaupun semuanya indah
Kau yang tak mungkin kumiliki
Seperti pelangi ku hanya bisa menatapmu

Tak seindah mimpi
Tanpamu di sisiku
Semua hilang dan pergi
Hanya rindu yang kurasa
Hancurkan hatiku

Ingin ku melupakanmu
Namun s'lalu kurindu
Tak ingin kusesali
Walau s'lalu di hatiku

By : Dygta

Selasa, 26 Oktober 2010

^ - ^..............^ - ^



" Mereka ada ... lalu pergi.
Bersama ratap ... lalu bahagia sejenak.
Bersama senang lalu sedih menetap.
Mereka berantara ... bersapa ... lalu menjadi karib.
Mereka bertemu ... bersapa ... lalu berpisah.

Akankah selamanya? "

"
Allah ... sebelum saatku tiba nanti, ijinkan diriku sebenar-benarnya ada buat dia ... dengan kebaikan … dengan cinta ... "

" Persahabatan itu memang sederhana,
dan cuma ketulusan yang bisa bikin jadi istimewa. "

Selasa, 19 Oktober 2010

^ Terbang Jauh dan Hilang ^

Terasa sakit kembali mengingatmu.
Hati terasa tersayat pisau tajam
Luka gores lalu kembali terbuka
Setelah sempat tertutup rapat
Kenangan kisah lama,
Kembali di putar
Saat ku bertemu kembali dengannya.
Terasa indah saat di kenang
Tapi juga sakit untuk di ingat
Dimana cinta tak mendapat balasan
Cinta bertepuk sebelah tangan.
Seandainya waktu dapat di putar,
Aku akan memilih
Untuk tak pernah berjumpa dengan nya,
Mengenal dekat diri nya,
Dan cinta pada nya.
Tuhan.......
Hilangkan rasa ini dari hatiku
Aku tak ingin terus memendam
Rasa cinta yang salah.
Biarkan kenangan itu berlalu
Terbang bersama angin
Jauh...... dan Hilang....
Hilang untuk selamanya.

By : jojo (19 oktober 2010)

Senin, 18 Oktober 2010

Rumah Hati Kita

saat orang - orang
menyebut kita dua
izinkan aku menyebut kita satu.

saat orang - orang
memanggil dua nama
izinkan aku membisikkan satu panggilan.

saat orang - orang
mengatakan kita beda
izinkan aku berpikir kita sama.

karna demikianlah,
kita satu didalam
rumah hati kita.

Minggu, 17 Oktober 2010

Puisi tentang Anak Jalanan




Senandung sendu meratap-ratap
memar tubuhnya membiru lagi
bibirnya kaku, dingin dan semu..
tapi lantunkan lagu cinta.

Tuhanku, adakah seseorang yang mampu menopang berat deritanya ?
Tuhanku, kirimlah seseorang untuknya.

Menaiki tangga mimpi
mengambil tiap lagu-lagu di langit
ingin temukan kedamaian..

mengais-ngais mimpi dari jalanan, yang kadang terbuang oleh orang yang menaiki mobil mewah.

semburat senyum tipis dari wajahnya
menyimpan keluguan misteri mimpi
yang akan terungkap nanti.

kamu, jangan berhenti bermimpi
aku akan selalu memberimu permata
yang menjadi doa pemimpin langkahmu.

Tuhan, walau semenit jadikanlah Ia orang paling bahagia sedunia.

NB : ni puisi dr blog temen. Puisinya keren banget. ^ - ^
By : Prima

Jeritan Anak Jalanan


Di kolong-kolong jembatan aku..
Bersenandung mengharap belas kasihmu..
Pandanganku yang kian hampa..
Sesuap nasi pun tak kunjung tiba..

Melihat mu aku tak peduli..
Bukan wakil rakyat tikus berdasi..

Aku memang mlarat..
Bukan seperti tikus keparat..
Yang doyan uang rakyat..
Haus harta bak lintah darat..

Masih terdengar jeritan dan tangisan..
Dari anak kolong jembatan..
Kau butakan matamu..
Kau tulikan telingamu..

Takut kehilangan harta itu sifatmu..
Takut kehilangan kehormatan pun sifatmu..
Kau lebih rela korbankan rakyat..
Hanya demi se onggok martabat..

Kau picik..
Kau pun licik..

Di kolong jembatan aku..
Di jalanan kukais keberuntunganku..

Kau tak datang aku bangga..
Tak mengenal mu pun aku lega..

By : Noor M. A

Jumat, 15 Oktober 2010

Beri Aku.....

Beri aku dua pasang mata, ya Tuhan
sepasang tak lagi memadahi
karna aku punya sahabat
untuk di tatap dengan penuh makna.


Beri aku dua pasang tangan, ya Tuhan
sepasang tak lagi cukup
karna aku punya sahabat
tempat tanganku selalu sedia.

Beri aku dua pasang kaki, ya Tuhan
sepasang tak lagi bisa
karna aku punya sahabat
yang kan ku sertai kemana pun.


Beri aku dua pasang telinga, ya Tuhan
sepasang tak lagi mampu
karna aku punya sahabat
untuk ku dengarkan curahan hatinya.

Selasa, 12 Oktober 2010

Sifat Cewek Berdasarkan Warna Kesukaannya

Sifat dan karakter cewek penyuka Warna Biru

Termasuk dalam tipe cewe pemurung, tidak terlalu menyenangkan dan selalu bertindak pasif dalam segala hal. Mendambakan ketenangan dan ketenteraman. Selalu mendapat kesulitan dalam pergaulan. Demikian pula dalam bercinta karena mereka pintar dalam menyembunyikan perasaan. Memang ciri cewe yang tertutup banget

Sifat dan karakter cewek penyuka Warna Hijau

Cewek ini adalah tipe yang sangat romantis, menyukai keindahan, menyenangi alam dengan udara yang sejuk. Seseorang yang selalu memegang prinsip. Meski ujung-ujungnya prinsip itu yang akan menghancurkan mereka. Dalam hal bercinta mereka mengidam-idamkan pria yang penuh toleransi dan dapat dipercaya.itu karena prinsip yang mereka punya harus kamu ikuti sebagai orang yang mencintai dia.

Sifat dan karakter cewek penyuka Warna Kuning


Memiliki optimisme yang tinggi, tipe periang dan senang bergaul, tidak memiliki penampilan yang loyo. Sifat tolong-menolong selalu ada dalam diri wanita penyuka warna kuning, karena menolong merupakan suatu kewajiban mutlak baginya. Tipe cewe seperti ini cenderung memiliki kepekaan sosial yang tinggi dan tidak pernah meremehkan siapapun juga, walaupun seseorang itu dungu atau bloon.

Sifat dan karakter cewek penyuka Warna Ungu

Kalo cewe penyuka warna ungu adalah tipe yang benar-benar luar biasa. Dalam menghadapi masa depan mereka tidak pernah ragu-ragu, apa yang dikerjakan wanita tersebut adalah yang terbaik. Mereka pandai dalam mengikuti perkembangan jaman. Dalam bercinta, hanya merekalah yang kuat mental yang bisa mendekati (alias PDKT) dan menjadi kekasih kamu.

Sifat dan karakter cewek penyuka Warna Putih

Mereka adalah orang yang dilahirkan ke dunia dengan sempurna, (Meski kita semua tau, ngga ada yang sempurna) banyak orang mengagumi wanita itu karena sifatnya yang anggun, sifat idealis dan moral mereka yang teramat tinggi. Tak pernah angkuh, senang menolong siapa saja yang membutuhkan bantuan. Sebenarnya malas untuk mengakui cewek seperti ini, cos terlalu perfect sih. Tapi memang yang terlihat seperti itu, mau bagaimana lagi. Pantesan ada film "Bawang Putih", gambaran yang sangat cocok rupanya.

Sifat dan karakter cewek penyuka Warna Hitam

Mereka termasuk tipe orang yang sangat lincah dalam hal-hal tertentu saja. Kalo mereka berada dilingkungan yang tidak disukai, maka mereka akan menjadi murung. Jadi jauhkan dia dari tempat yang dia tidak suka. Wanita itu selalu tampil menarik, terus rapi, cukup banyak pria berusaha mengejar dan merebut cintanya.

Sifat dan karakter cewek penyuka Warna Merah


Termasuk tipe yang sangat berwibawa dan juga senang mengayomi teman yang lemah. Walau sering kali bergaul dan bercanda tapi wanita tersebut bisa menahan diri. Banyak pria mengatakan cinta, tapi mereka selalu berpikir dan berpikir lagi. Wanita ini termasuk tipe yang sulit jatuh cinta.

Sifat dan karakter cewek penyuka warna PINK


Sekilas saja, sepertinya kita sudah tau bahwa tipe cewek seperti ini sangat ceria, senang bergaul dan cenderung suka bermanja-manja (terutama pada orang yang dicintainya). Dia menyukai hal-hal yang berbau romantis. So, buat kamu cowok romantis punya kesempatan besar buat ngedapetin cewek ini.

By : gen22.blogspot.com

Nyanyian Sahabat

persahabatan adalah hidup
ia mengalir di darahku
bergetar di nadiku
berirama dengan tiap detak jantung

persahabatan adalah kokoh
setegar batu karang
seperti tembok cina
meski raga tumbang
ia akan selalu tegak dalam dada yang memendam langit

nyanyian ini untukmu kawan

untuk setiap gelas yang tak sempat kau teguk
untuk kebahagiaan yang belum lama kau rasakan
dari luka yang panjang

nyanyian ini untukmu kawan

untuk setiap langkah yang kau jejakkan
pada jalan-jalan takdir yang menggurat di telapak kaki
untuk kebersamaan kita di detik terakhir
dan untuk semua kebisingan ini

persahabatan adalah nyanyian
ia mengaun dalam setiap desah nafasku

" Ni puisi dr blog tetangga ( kak gen ),
keren banget puisinya. ^ - ^

Menghilangkan Sifat Pemalu, Minder dan Rendah Diri

Tips: Cara menghilangkan sifat pemalu, minder dan rendah diri. Sifat pemalu berbeda dengan sifat malu atau rasa malu. Sifat pemalu adalah karakter seseorang dengan sifat malu atau rasa malu yang berlebihan atau sering disebut minder. Sifat malu atau rasa malu harus dimiliki oleh setiaporang karena itu menunjukkan bahwa kita adalah manusia yang bermoral. Apa jadinya kalau seorang tidak punya rasa malu. Mungkin dia akan telanjang di tengah jalan sepeti orang gila.

Begitu juga dengan sifat rendah diri, orang sering salah kaprah menyebut rendah diri sebagai rendah hati. Padahal keduanya sama sekali berbeda dan saling bertolak berlakang. Rendah diri adalah sikap yang timbul karena rasa minder dan kurang percaya diri. Sedangkan rendah hati adalah sebuah keadaan di mana seseorang terbebas dari sikap sombong dan meremehkan orang lain. Lalu bagaimana cara mengatasi sifat pemalu , minder dan rendah diri dalam diri seseorang? Ada beberapa tips yang bisa dilakukan.

1. Apa yang menyebabkan kamu merasa minder dan rendah diri?

Karena merasa banyak kekurangan? Karena merasa tidak mampu melakukan apa yang orang lain bisa lakukan?

Kita tidak harus selalu memandang ke atas. Kita juga tidak perlu menjadi orang lain. Jadilah diri sendiri dan itu sudah cukup menyenangkan. Mengenali potensi diri dan mengembangkannya adalah cara terbaik untuk meningkatkan rasa percaya diri. Jadi tidak perlu yang namanya malu atau minder

2. Siapa saja orang orang yang buat kamu malu dan minder?

Orang orang yang baru kamu kenal? Orang orang yang menurut kamu punya derajat lebih tinggi dari kamu?
Oke, mulailah dengan mengubah cara berfikir kamu. Setiap manusia adalah sama. Setiap orang memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing bahkan untuk orang orang yang kamu anggap sempurna. Mereka sama seperti kamu, seperti saya, maka tidak ada alasan untuk merasa minder.

3. Berhentilah memikirkan kekurangan-kekuranganmu

Terimalah diri kamu apa adanya. Jadikan kekurangan kamu sebagai kelebihan. Tukul Arwana, adalah contoh yang tepat dalam hal ini. Lihat, bagaimana dia memaksimalkan kekurangannnya menjadi kelebihan yang justru tidak dimiliki orang lain. Selalu menutupi kekurangan hanya akan membuat kamu semakin terpuruk dalam sikap minder dan rendah diri.

4. Memperluas pergaulan

Bergaullah dengan orang orang yang memiliki rasa percaya diri yang tinggi. Pelajari cara cara mereka dalam menjalani kehidupan sehari-hari. Cara mereka berkenalan dengan orang baru, cara mereka memperlakukan orang lain, cara menyikapi sebuah masalah, cara mengatasi situasi, dan lain lain. Banyak hal yang bisa kamu pelajari dan praktekan sendiri.

5. Mulailah belajar bertanya kepada orang baru

Belajar bertanya? Yups, bagi orang orang yang bukan pemalu bertanya kepada orang baru bukan sebuah masalah besar. Tapi, keadaan berbeda dengan orang orang pemalu. Rata rata dari mereka jarang sekali memulai pembicaraan atau sebuah pertanyaan. Hal ini hanya bisa dimengerti oleh orang yang sama sama pendiam.

6. Perhatikan penampilan

Mulailah memperhatikan penampilan kamu terutama saat keluar dari rumah. Penampilan yang baik dan maksimal dapat membantu kamu meningkatkan rasa percaya diri. Kamu tidak akan merasa minder dan malu saat bertemu dengan orang lain karena kamu sudah tampil All out. Menampilkan yang terbaik.

7. Selalu bersikap tenang

Kesalahan utama orang orang pemalu adalah kurangnya self control (pengendalian diri). Terutama jika berada dalam situasi yang tertekan dan asing. Grogi, cemas, salah tingkah, berkeringat adlah beberapa indikasi seseorang sedang berada dalam tekanan. Sebenarnya hal itu bisa diatasi dengan beberapa tips ringan. Mengambil nafas dalam dalam dan menghembuskannya secara perlahan akan membuat kita merasa sedikit lebih rileks dan tenang.

Singkirkan imajinasi negatif kamu mengenai apa yang sedang kamu hadapi. Hilangkan pemikiran bahwa orang orang sedang memperhatikan kamu dan berfikir negatif tentang kamu. Faktanya, semua berjalan biasa biasa saja tidak seperti apa yang kamu pikirkan. Semua hal negatif kamu itu hanya ada dalam imajinasi kamu saja.

8. Coba sesuatu yang baru

Sering mencoba hal-hal baru akan lebih membuka wawasan serta pandangan kamu tentang hidup dan kehidupan. Yang pada akhirnya akan memberi kita sebuah pemahaman bahwa tidak ada yang tidak mungkin. Semua manusia adalah sama. Kita punya kekurangan mereka juga. Mereka punya kelebihan kita pun memilikinya. Mereka bisa, maka kita juga bisa..!
"Keterbatasan hanyalah sebuah kesalahan dalam cara kita berfikir."

Seharusnya kita tidak memiliki satu pun alasan untuk merasa minder dan rendah diri..!

^ CINTA ^


AKU bicara perihal Cinta????…
Apabila cinta memberi isyarat kepadamu, ikutilah dia,
Walau jalannya sukar dan curam.
Dan pabila sayapnva memelukmu menyerahlah kepadanya.
Walau pedang tersembunyi di antara ujung-ujung sayapnya bisa melukaimu.
Dan kalau dia bicara padamu percayalah padanya.
Walau suaranya bisa membuyarkan mimpi-mimpimu bagai angin utara mengobrak-abrik taman.
Karena sebagaimana cinta memahkotai engkau, demikian pula dia
kan menyalibmu.

Sebagaimana dia ada untuk pertumbuhanmu, demikian pula dia ada untuk pemanakasanmu.

Sebagaimana dia mendaki kepuncakmu dan membelai mesra ranting-rantingmu nan paling lembut yang bergetar dalam cahaya matahari.
Demikian pula dia akan menghunjam ke akarmu dan mengguncang-guncangnya di dalam cengkeraman mereka kepada kami.
Laksana ikatan-ikatan dia menghimpun engkau pada dirinya sendiri.

Dia menebah engkau hingga engkau telanjang.
Dia mengetam engkau demi membebaskan engkau dari kulit arimu.
Dia menggosok-gosokkan engkau sampai putih bersih.
Dia merembas engkau hingga kau menjadi liar;
Dan kemudian dia mengangkat engkau ke api sucinya.

Sehingga engkau bisa menjadi roti suci untuk pesta kudus Tuhan.

Semua ini akan ditunaikan padamu oleh Sang Cinta, supaya bisa kaupahami rahasia hatimu, dan di dalam pemahaman dia menjadi sekeping hati Kehidupan.

Namun pabila dalam ketakutanmu kau hanya akan mencari kedamaian dan kenikmatan cinta.Maka lebih baiklah bagimu kalau kaututupi ketelanjanganmu dan menyingkir dari lantai-penebah cinta.

Memasuki dunia tanpa musim tempat kaudapat tertawa, tapi tak seluruh gelak tawamu, dan menangis, tapi tak sehabis semua airmatamu.

Cinta tak memberikan apa-apa kecuali dirinya sendiri dan tiada mengambil apa pun kecuali dari dirinya sendiri.
Cinta tiada memiliki, pun tiada ingin dimiliki; Karena cinta telah cukup bagi cinta.

Pabila kau mencintai kau takkan berkata, “Tuhan ada di dalam hatiku,” tapi sebaliknya, “Aku berada di dalam hati Tuhan”.

Dan jangan mengira kaudapat mengarahkan jalannya Cinta, sebab cinta, pabila dia menilaimu memang pantas, mengarahkan jalanmu.

Cinta tak menginginkan yang lain kecuali memenuhi dirinya. Namun pabila kau mencintai dan terpaksa memiliki berbagai keinginan, biarlah ini menjadi aneka keinginanmu: Meluluhkan diri dan mengalir bagaikan kali, yang menyanyikan melodinya bagai sang malam.


Mengenali penderitaan dari kelembutan yang begitu jauh.
Merasa dilukai akibat pemahamanmu sendiri tenung cinta;
Dan meneteskan darah dengan ikhlas dan gembira.
Terjaga di kala fajar dengan hati seringan awan dan mensyukuri hari haru penuh cahaya kasih;

Istirah di kala siang dan merenungkan kegembiraan cinta yang meluap-luap;Kembali ke rumah di kala senja dengan rasa syukur;

Dan lalu tertidur dengan doa bagi kekasih di dalam hatimu dan sebuah gita puji pada bibirmu.

^ PERSAHABATAN ^

Dan jika berkata, berkatalah kepada aku tentang kebenaran persahabatan?..Sahabat adalah kebutuhan jiwa, yang mesti terpenuhi.
Dialah ladang hati, yang kau taburi dengan kasih dan kau panen dengan penuh rasa terima kasih.

Dan dia pulalah naungan dan pendianganmu.
Karena kau menghampirinya saat hati lapa dan mencarinya saat jiwa butuh kedamaian.Bila dia bicara, mengungkapkan pikirannya, kau tiada takut membisikkan kata “tidak” di kalbumu sendiri, pun tiada kau menyembunyikan kata “ya”.

Dan bilamana ia diam, hatimu tiada ‘kan henti mencoba merangkum bahasa hatinya; karena tanpa ungkapan kata, dalam rangkuman persahabatan, segala pikiran, hasrat, dan keinginan terlahirkan bersama dengan sukacita yang utuh, pun tiada terkirakan.

Di kala berpisah dengan sahabat, janganlah berduka cita; Karena yang paling kaukasihi dalam dirinya, mungkin lebih cemerlang dalam ketiadaannya, bagai sebuah gunung bagi seorang pendaki, nampak lebih agung daripada tanah ngarai dataran.

Dan tiada maksud lain dari persahabatan kecuali saling memperkaya ruh kejiwaan. Karena kasih yang masih menyisakan pamrih, di luar jangkauan misterinya, bukanlah kasih, tetapi sebuah jala yang ditebarkan: hanya menangkap yang tiada diharapkan.


Dan persembahkanlah yang terindah bagi sahabatmu.
Jika dia harus tahu musim surutmu, biarlah dia mengenal pula musim pasangmu.
Gerangan apa sahabat itu hingga kau senantiasa mencarinya, untuk sekadar bersama dalam membunuh waktu?
Carilah ia untuk bersama menghidupkan sang waktu!
Karena dialah yang bisa mengisi kekuranganmu, bukan mengisi kekosonganmu.
Dan dalam manisnya persahabatan, biarkanlah ada tawa ria berbagi kebahagiaan.
Karena dalam titik-titik kecil embun pagi, hati manusia menemukan fajar jati dan gairah segar kehidupan.

^ WAKTU ^

Dan jika engkau bertanya, bagaimanakah tentang Waktu?….
Kau ingin mengukur waktu yang tanpa ukuran dan tak terukur.

Engkau akan menyesuaikan tingkah lakumu dan bahkan mengarahkan perjalanan jiwamu menurut jam dan musim.
Suatu ketika kau ingin membuat sebatang sungai, diatas bantarannya kau akan duduk dan menyaksikan alirannya.


Namun keabadian di dalam dirimu adalah kesadaran akan kehidupan nan abadi,
Dan mengetahui bahwa kemarin hanyalah kenangan hari ini dan esok hari adalah harapan.

Dan bahwa yang bernyanyi dan merenung dari dalam jiwa, senantiasa menghuni ruang semesta yang menaburkan bintang di angkasa.

Setiap di antara kalian yang tidak merasa bahwa daya mencintainya tiada batasnya?
Dan siapa pula yang tidak merasa bahwa cinta sejati, walau tiada batas, tercakup di dalam inti dirinya, dan tiada bergerak dari pikiran cinta ke pikiran cinta, pun bukan dari tindakan kasih ke tindakan kasih yang lain?


Dan bukanlah sang waktu sebagaimana cinta, tiada terbagi dan tiada kenal ruang?Tapi jika di dalam pikiranmu haru mengukur waktu ke dalam musim, biarkanlah tiap musim merangkum semua musim yang lain,Dan biarkanlah hari ini memeluk masa silam dengan kenangan dan masa depan dengan kerinduan.

Senin, 11 Oktober 2010

" He's Beautiful - Korean Drama "










at the Dolphin Bay ^ - ^




" Mimpi Anak Jalanan "


siapa yang bisa memanjakan kami
kami anak jalanan yang hidp berselimut derita.
namun kami tetap punya mimpi - mimpi indah,

seindah hidup anak lain yang bahagia melewati hari.
anak yang tersudutkan dijalanan
bertaruh nyawa menantang kerasnya hidup.
bila malam tiba,
saat badan terasa lelah
kami terlelap melupakan segala susah
ini waktu kami berbahagia
dengan segudang mimpi indah.

Kekerasan pada Anak karena kurang Edukasi



Orang tua memukul anak adalah kejadian yang sering kita temui sehari-hari. Suatu hal yang dikatakan lumrah bila bertujuan untuk mendidik anak. Bagi orang tua cara mendidik anak adalah hak prerogratif mereka. Terserah mereka bagaimana caranya.

Saat ini sebagian besar orang meyakini bahwa manusia memiliki tiga entitas yang saling mempengaruhi. Yakni akal pikiran, hati nurani, dan raga. Tiga entitas tersebut memiliki fungsi masing-masing. Akal pikiran untuk berpikir, hati nurani untuk merasa dan raga untuk bertindak. Dari hati nurani dan akal pikiranlah yang membuat raga dapat bertindak. Termasuk tindakan untuk mendidik anak.

Tiap orang tua untuk mendidik anak memiliki cara masing-masing. Bagi kebanyakan orang tua memilih sistem reward and punishment. Bila anak berbuat nakal maka orang tua akan menghukumnya. Akan tetapi hukuman yang sering kali dipilih adalah berupa hukuman fisik. Orang tuapun puas bila anak berhasil dijinakkan.

Tetapi kadang orang tua menjadi lepas kendali, hukuman fisik yang diberikan berlebihan. Hal inilah yang sering kita temui pada media massa. Anak disundut rokok, diseterika ataupun hukuman fisik lain yang meminta perhatian masyarakat umum. Siksaan fisik yang merupakan bagian dari kekerasan pada anak. Tentu saja bagi orang yang memiliki hati nurani, spontan mengatakan bahwa hal ini merupakan masalah moral dan hukum. Suatu hal yang mesti ditindak dan dicegah untuk berulang di kemudian hari.

Berbeda kasus ekstrem itu dengan bila anak ”hanya” dicubit ataupun dipukul pipinya. Suatu hal yang masih ditolerir oleh masyarakat. Karena bagi masyarakat mendidik anak dengan hukuman fisik adalah efektif. Tujuannya adalah membuat anak menjadi disiplin. Hal inilah yang menjadikan kekerasan pada anak menjadi daerah abu-abu. Di satu sisi merupakan pelanggaran hak anak tetapi di lain pihak masyarakat merasakan manfaatnya.

Ditinjau dari segi akal pikiran maka sesuatu yang rasional bila kita melakukan hal yang mendekati harapan kita. Dalam mendidik anak orang tua memiliki harapannya masing-masing. Anak menjadi tidak nakal ataupun menjadi disiplin. Akan tetapi mengapa orang tua banyak memilih hukuman fisik untuk mencapai harapannya?

Mungkin hal ini dikarenakan pendidikan tradisional yang masyarakat anut. Penggunaan kekerasan dalam mendidik anak sudah berakar di masyarakat Indonesia sebagai suatu yang sah. Pendidikan tradisional tersebut kemudian menjadi kebudayaan. Yang pada gilirannya menjadi lingkaran. Anak yang mengalami kekerasan akan cenderung melakukan hal yang sama terhadap anaknya dan begitu seterusnya.
Tentu lingkaran itu dapat berlangsung karena masyarakat merasakan manfaatnya. Akan tetapi apakah semua anak dapat diberlakukan sama?

Ternyata tidak selalu. Anak dapat menjadi frustasi akibat hukuman fisik yang diberikan. Hal ini dapat terjadi bila anak tidak mengerti mengapa ia diberikan hukuman fisik tersebut. Terutama bila anak diminta bertentangan dengan proses perkembangannya. Misalnya saja, anak yang berbuat salah dalam tugas yang diberikan oleh orang tua maka langsung saja dipukul. Padahal anak sedang dalam proses pembelajaran, yang kadang bila salah merupakan suatu hal yang wajar. Dan bila hal ini berlangsung terus menerus dapat membuat anak menjadi frustasi yang selanjutnya anak menjadi kebal. Anak cenderung membiarkan dirinya dihukum dari pada melakukannya.

Banyak ahli psikologi anak juga meragukan efektifitas hukuman fisik pada anak. Misalnya saja James Dobson, dalam bukunya Dare to Dicipline. Ia menekankan hukuman fisik tidak akan mencegah atau menghentikan anak melakukan tindakan yang salah. Hukuman fisik ini justru bisa berakibat buruk. Bahkan, dapat mendorong anak untuk meneruskan dan meningkatkan tingkah lakunya yang salah. Ahli lainnya, Leonard D. Eron, dalam riset yang dilakukannya menunjukkan hukuman fisik malah mendorong anak untuk bertingkah laku agresif.

Tentu kita tidak menginginkan generasi agresif yang dapat bersifat destruktif. Lingkaran hukuman fisik pada anak sudah seharusnya dihentikan. Sebab mendidik anak tidak harus dengan kekerasan.

Bila kita setuju dengan istilah mencegah lebih baik dari pada mengobati, maka kita perlu langkah nyata untuk mencegah kekerasan pada anak. Pemahaman masyarakat dapat ditingkatkan melalui media promosi. Terkait erat di dalamnya adalah media massa sebagai pembentuk opini masyarakat. Sudah saatnya generasi baru penuh cinta kasih.

Sajak Persahabatan ^ - ^

Dan seorang remaja berkata, Bicaralah pada kami tentang Persahabatan.

Dan dia menjawab:
Sahabat adalah keperluan jiwa, yang mesti dipenuhi.
Dialah ladang hati, yang kau taburi dengan kasih dan kau tuai dengan penuh rasa terima kasih.
Dan dia pulalah naungan dan pendianganmu.
Kerana kau menghampirinya saat hati lupa dan mencarinya saat jiwa mahu kedamaian.

Bila dia berbicara, mengungkapkan fikirannya, kau tiada takut membisikkan kata “Tidak” di kalbumu sendiri, pun tiada kau menyembunyikan kata “Ya”.
Dan bilamana dia diam,hatimu berhenti dari mendengar hatinya; kerana tanpa ungkapan kata, dalam persahabatan, segala fikiran, hasrat, dan keinginan dilahirkan bersama dan dikongsi, dengan kegembiraan tiada terkirakan.
Di kala berpisah dengan sahabat, tiadalah kau berdukacita;
Kerana yang paling kau kasihi dalam dirinya, mungkin kau nampak lebih jelas dalam ketiadaannya, bagai sebuah gunung bagi seorang pendaki, nampak lebih agung daripada tanah ngarai dataran.

Dan tiada maksud lain dari persahabatan kecuali saling memperkaya roh kejiwaan.
Kerana cinta yang mencari sesuatu di luar jangkauan misterinya, bukanlah cinta , tetapi sebuah jala yang ditebarkan: hanya menangkap yang tiada diharapkan.

Dan persembahkanlah yang terindah bagi sahabatmu.
Jika dia harus tahu musim surutmu, biarlah dia mengenali pula musim pasangmu.
Gerangan apa sahabat itu jika kau sentiasa mencarinya, untuk sekadar bersama dalam membunuh waktu?
Carilah ia untuk bersama menghidupkan sang waktu!
Kerana dialah yang bisa mengisi kekuranganmu, bukan mengisi kekosonganmu.
Dan dalam manisnya persahabatan, biarkanlah ada tawa ria dan berkongsi kegembiraan..
Kerana dalam titisan kecil embun pagi, hati manusia menemui fajar dan ghairah segar kehidupan.

Bila Rasaku ini Rasamu

Aku Memang Terlanjur Mencintaimu
Dan Tak Pernah Ku Sesali Itu
Seluruh Jiwa Telah Ku Serahkan
Menggenggam Janji Setiaku

Kumohon Jangan Jadikan Semua Ini
Alasan Kau Menyakitiku
Meskipun Cintamu Tak Hanya Untukku
Tapi Cobalah Sejenak Mengerti

Bila Rasaku Ini Rasamu
Sanggupkah Engkau Menahan Sakitnya
Terkhianati Cinta Yang Kau Jaga

Coba Bayangkan Kembali
Betapa Hancurnya Hati Ini Kasih
Semua Telah Terjadi

by : Kerispatih

Rabu, 06 Oktober 2010

Jemari yang Meneduhkan Badai


ada badai diluar
ada badai didalam

badai diluar dapat segera lalu
tetapi badai di dalam
kerap kali membutuhkan
jamah jemari lembut
dari seorang sahabat

ada badai diluar
ada badai didalam

namun tak ada yang menakutkan
bila selalu dapat kuraih
jemari tempatku merasa teduh

Selasa, 05 Oktober 2010

Memperbaiki Persahabatan yang Retak


Sebuah persahabatan bisa rusak karena banyak alasan.
Beberapa persahabatan yang telah rusak tidak selalu bernilai untuk diperbaiki kembali, tetapi hal ini juga tergantung pada keadaan yang jelas tentang apa yang menyebabkan persahabatan itu hancur.
Anda mungkin menemukan perbedaan atau pertentangan dengan sahabat Anda dalam segala hal.
Sering kali, dalam suatu persahabatan, Anda berusaha membuktikan kalau diri Andalah yang benar dan dia pun beranggapan sama dengan anda.
Perbedaan ini menyebabkan perbedaan pendapat dan akhirnya, persahabatan Anda dengannya pun hancur.
Selain kurangnya kecocokan, ada juga sahabat yang terluka karena kesalahpahaman. Misalnya, sahabat Anda mempercayai Anda untuk keluar dan jalan dengan pacarnya, namun setelah sekian lama dia bertanya-tanya apakah hubungan Anda dengan pacarnya hanya sekedar teman jalan, sehingga sahabat Anda beranggapan kalau Anda telah menghianatinya.
Mengembalikan persahabatan akan sangat bernilai karena beberapa alasan. Pertama, Anda benar-benar merasa seperti memiliki perasaan yang mendalam terhadap sahabat Anda, dan Anda ingin tetap menjaga persahabatan ini.
Selain itu mengembalikan persahabatan akan berharga apabila Anda atau sahabat Anda merasa menyesal dan berjanji tidak akan mengulangi perbuatan yang pernah dilakukan sebelumnya.
Sama seperti di dalam hubungan, kepercayaan adalah komponen yang sangat penting dalam persahabatan.
Jika Anda merasa seperti tidak bisa lagi membangun kepercayaan atas sahabat Anda, tidak ada alasan untuk memaksa diri sendiri untuk bersahabat dengannya.
Anda harus bersedia untuk melakukan apa saja yang diperlukan untuk membuat sesuatu benar-benar menjadi tepat.
Anda perlu berbicara dan berkomunikasi dengannya secara efektif, bukan hanya mengatakan kata-kata yang akan membuat keadaan menjadi runyam.
Banyak orang yang persahabatannya hancur ingin menguburkan kepalanya dalam pasir karena tidak ingin menghadapi masalah ini.
Menyelamatkan persahabatan yang rusak akan memerlukan banyak pengampunan dan pengalaman. Anda mungkin juga perlu menangis bersama untuk mengingatkan kembali apa yang dijalani.
Jika Anda dapat menempatkan masa lalu dibelakang, maka hubungan persahabatan Anda akan bisa diperbaiki menjadi lebih baik.
Terkadang, konflik kecil dapat menyebabkan sebuah persahabatan menjadi rusak.
Hal ini akan membuat Anda lebih berhati-hati untuk tidak menyakiti satu sama lain di masa mendatang.
Sahabat dapat bertengkar karena suatu masalah, tetapi sahabat yang baik akan berusaha meminta maaf dan bersama-sama mencari solusi dari permasalahan yang timbul.
Hal yang terbaik adalah memberikan yang terbaik sebelum Anda menyerah.
Setiap hubungan pasti ada masalah, tetapi selalu ada cara untuk memperbaikinya bersama sahabat Anda.
Melihat ke belakang dan tertawa mengingat perbedaan yang pernah terjadi akan membuat Anda lebih dewasa dalam menghadapi masalah.

Kamis, 30 September 2010

Cinta Untuk Cinta

Penantian panjang u/ sebuah CINTA
CINTA yg mungkin tak pernah tau,
kalau ada CINTA yg mencintainya.
CINTA itu tak berani bicara,
tentang perasaan CINTA nya.
karna dia takut CINTA
menolak rasa CINTA nya.
CINTA hanya bisa memendam,
rasa CINTA untuk CINTA.
Berharap suatu saat
CINTA akan tahu,
tentang perasaan CINTA.
Dan CINTA itu akan bersatu selamanya.

By : jojo

Selasa, 28 September 2010

Novel - novel Keren wajib baca ^ - ^

Novel by : Orizuka







 Coming Soon ^^


Novel by :Winna Efendi






Ni, novel2 keren yg dah aku baca an masih dalam antrian baca heheheheheh :D ceritae bener2 keren, gak nyesel deh setelah baca. yupz semakin hobby buat berburu novel2 yg keren - keren hehehehehe ^ - ^ buat temen2 yg juga hobby baca wajib deh baca ni novel2 di jamin bakal ketagihan. hehehehehe